Fikiran aku malam ini...

Assalammualaikum Ungu,

I miss u... Sooooo much! Rindunya nak jumpa Ungu, nak bercumbu dengan Ungu di tengah malam, Bercerita pada Ungu hari sukar, hari sedih, hari keliru, hari yang bingung,

Oh Ungu, I miss u like crazy.

Rasanya dah banyak episod kehidupan yang dah berlalu. Ramadhan, Syawal, training, work,work, and work, Mesyuarat PIBG, gotong royong sekolah, open house jiran, appointment dentist, exam, new sem, study week oh gosh, time flies so fast....

Ungu, sebenarnya ada beribu cerita tapi aku terlalu teruja nak menaip sampaikan aku tak tahu apa nak dimulakan. Apa yang nak aku ceritakan padamu? Hari-hari yang berlalu..... berlalu...dan terus berlalu...
Ada harinya satu hari aku asyik perhatikan hujan, ada harinya aku hanya menahan panasnya matahari.

Ungu, hari-hari berlalu aku sering bertanyakan pada hati, dan mengimbas kembali...kenapa aku berubah?
Ungu, kau kenali aku. Aku yang selalu meluahkan segalanya padamu. Aku terasa seperti semakin jauh dengan tuhan. Cuba kau lihat, Ungu. Bahasaku, tulisanku, lain benar..aku tahu kau pun sedari itu. Tapi kalaulah kau juga tahu bagaimana kecamuknya hatiku menahankan bimbang yang terbit.

Terlalu banyak rahmat tuhan. Terlalu banyak nikmat tuhan. Aku kah yang terlupa?

Ungu, apakah dunia sedang bertakhta di hatiku? Kenapa sekarang aku terlalu benar memikirkan tentangnya? Telah kubuang segala gambar duniaku, masih kuatkan hatiku untuk meninggalkan semua itu? Kuatkah hatiku untuk tidak berfikir perihal nafsuku?

Ungu,

Nafsuku berpesta celaru. Antara keinginan aneh yang macam-macam membuatkan aku buntu sendirian di sudut dinding kelam. Allah pinjamkan hati ini untuk aku gunakan sebaiknya. Aku masih lagi isi dengan sesuatu yang tidak layak untuk aku fikirkan. Aku tak boleh, tak layak dan dilarang untuk berbicara dan meluahkan semua itu. Tidak ada sedikit pun ruang untuk aku berbuat begitu dan aku perlu menyedarinya. Aku perlu sedarkan diri aku untuk tidak melakukan itu.

Ungu,

Malam ini aku terfikir tentang keinginan yang satu itu. Tolonglah kau jerit padaku "Apa kau tak tahu malu? Apa kau sudah gila? Kau Bodoh! Kau tidak boleh ada perasaan itu. Kau jangan sekali letakkan itu ke dalam hatimu?"

I just can't stop thinking about someone that i never met before.

Stop it!

Ye, maaf. Aku sedar. Aku sebenarnya sedar. Cuma aku rasa sebu jikalau aku tidak menuliskan itu. Entah berapa banyak puisi yang aku tuliskan untuk menggambarkan perasaannya tapi semuanya sudah ku renyuk-renyuk, kubuang dan aku bernafas lega kerana puisi itu macam tidak patut ada. Tidak perlu ada hati yang terluka di kemudian hari.

Tidak ada yang benar bertapak di hatiku cuma sesekali ianya terlintas....melayang....
Kadang-kadang rasa itu ada ketika aku sunyi. Sendiri-sendiri melihat hari. Kemudian, ianya hilang dan aku tidak pernah peduli. Tiba-tiba, perasaan itu datang. Kuat. Aku terus berpura tidak pernah berfikir langsung tentangnya. Aku senyum, ketawa dan sering berlucu-lucu di hari ku. Entah, tiba-tiba ianya datang. hey, jangan datang lagi. Tolonglah aku...Tika ia datang, sumpah! senyum terbit di wajahku. :-)

Ungu,

Ku harap, selepas malam  ini aku tidak lagi buntu. Leganya bila aku dah dapat menulisnya. Aku tidak mahu melupakan cuma tidak mahu terlalu memikirkan...Semoga segalanya hanya berlalu...begitu...dan bertahun lagi mungkin? Biarlah sampai bilapun aku tak pernah melihat matanya. Mungkin itu lebih baik? hurm...

Selamat malam ungu. Malam ini aku tidak mahu bermimpi.





Juwita Maya
~...dan bila kau hadir bagai satu misteri, terasa diriku bagai sudah dijampi...~~








No comments:

Post a Comment

so, nak komen tak??

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"