Bersihkan hatimu terlebih dahulu..





Ini hanya kisah pendek yang aku ingin tuliskan. Kisah masyarakat yang ingin aku kongsikan di ruangan aku ini. Aku tak pasti samada aku wajar menulis kisah ini. Takpe,kalau aku rasa ntahapahapa posting ni, aku akan delete.  Aku kadangkala berasa sangat kelakar dengan ragam manusia. Aku pelik dengan segelintir manusia yang suka berkata-kata tanpa berfikir sebelum mengeluarkan sebarang bentuk pernyataan. Sebenarnya, aku benci membaca kisah-kisah politik.  Sebagai manusia, aku juga bencikan kezaliman, penindasan, dan segala bentuk penyalahgunaan kuasa. Aku juga turut terbeban dengan keadaan  ekonomi dunia dan peningkatan taraf hidup dewasa ini. Tetapi, tindakan bodoh dan sia-sia seperti yang berlangsung baru-baru ini aku rasakan sangat -_-. Berpekik dan berlolongan di jalanan entah berapa musim telah terjadi. 

Di sini aku ingin kongsikan perbualan aku dengan seorang insan. Dia seorang rakyat Malaysia. Sihat. Dan sudah cukup umur untuk mengundi. 

Aku dan beliau sedang melihat gambar tersebut di dalam sebuah akhbar. Beliau yang aku maksudkan itu berkata pada aku bahawa akhbar itu pilih kasih dan sebenarnya bilangan mereka adalah sangat ramai sehingga penuh satu Malaysia. 

Wow…aku pun kata pada dia aku kagum.

Beliau : Huh, takut la tu nak siarkan berapa orang yang sebenarnya. Ramai tau. Sampai penuh sangat KL.

Aku : Oh ye ke? Hebatnya

Beliau : Si ** mmg pengecut masa tengah macam ni pergi oversea la konon. ^&^790079e3r79_)*%$%#$%%%$^%

(Maaf, aku tak sanggup nak taip apa yang dia cakap. Huhuhu)
Suasana diam seketika dan aku teruskan kerja. Tiba-tiba aku terfikirkan sesuatu.

Aku : **, kau mengundi kat mana?

Beliau : (Diam)

Aku : Weh, ngundi mana? Aku nak tanya camana nak tukar pusat mengundi.

Beliau : Entahlah, aku tak pernah mengundi pun.

Aku : What? Kau sikit punya semangat cerita pada aku tapi kau tak pernah mengundi? What the…

Beliau :  Apa bezanya Ta? Undi ke tak undi ke tetap sama keputusannya. Pilihanraya kita tidak bersih dan berat sebelah. Walau bagaimanapun tetap sama. Negara kita tetap diperintah oleh **

Aku : Kenapa kau tidak mengundi? Bukan ke itu peluang yang baik untuk kau memilih? Kau dah diberi kuasa.  Mungkin dengan satu undi kau tu pemerintah yang kau undi tu menang?

Beliau : Takdenya. Tetap sama. Kau tak tahu yang kerajaan kita ni kotor dan berat sebelah. Kita ni akhir zaman diperintah oleh orang yang bodoh dan jahil. Rasuah atas bawah.

Aku : Kau tak cuba lagi kau dah kata macam tu? Sapa yang bodoh? Aku sebenarnya nak tanya satu benda dari dulu lagi, kenapa B***** tu banyak yang mata sepet-sepet tu?  Ko rasa depa nak vote sapa? Mahathir? Muhyiddin yassin? Dah tentu depa vote cina weh…cainis support cainis. We never know who is bangang bin bahalol yang sebenar. Dan kau jangan sure sangat diorang pun tak amalkan rasuah ni. Abis tu kalau diorang yang memerintah so barang-barang murah ke caner. (Aku cakap nada perlahan je. Tak macam nak gaduh pun)

Beliau : Kau jangan sembarangan cakap la Ta. Kau tak tahu politik. Berapa banyak dah yang kita rakyat ni kena tipu. Rakyat bukan bodoh sekarang ni. Sekarang ni kau ni rasis la plak nak kata cainis bagai. Ni duit yang berbillion yang si ** dah makan tu apa cerita? Mana hak kita? GST lagi.Bla..bla..(sebenarnya ada bnayak lagi bebel dia tapi takpelah, aku malas nak taip)

Dia macam dah nak marah aku. Maaf la aku memang akan suka bertanya benda yang aku tak tahu. Ye la kan, macam yang dia cakap aku ni tak tahu apa-apa pasal politik. Asyik merapu ja tau kan…hurm…

Suasana kembali diam.

Aku : Weh, Kalau kau kata penyokong B**** * tu penuh satu KL, dicampur dengan yang luar KL lagi,so aku rasa kalau mengundi  memang menang la korang kan. Hurm… Tapi tu la kau, kau sendiri tak pergi mengundi kau nak salahkan orang yang pergi pangkah. Kalau menang kau suka la kan kalau kalah kau kutuk plak orang yang pangkah ** tu. Kau ni di sebalik tabir  je ke. hihihi (Sumpah aku mmg nak bergurau ngan dia sebab aku tahu dia suka bergurau)

Beliau : *Senyum sinis sambil matanya masih pada suratkhabar. Menyampah dengan aku barangkali*

Aku : Kau pergi ke B**** tu? So sesak la jalan?

Beliau : Tak aku tak pergi pun dengar member cerita je. Balik kampung orang rumah aku,. Support dari jauh je.

Aku : What the… (Dalam hati je la. Malas nak jadi Joyah.)

Dia terus bangun tanpa ucap selamat tinggal kepada aku. Maaflah kalau aku salah. Aku pun tak tahu menahu isu politik ni kan. Pasal shawl, makeup, kasut aku tahu la..ZZzzzzzz

Kalau ditanya pada aku, aku masih lagi bersyukur menjadi seorang muslim di Malaysia berbanding Negara Asia yang lain.

Baiklah, aku tak nak menulis melalut lagi pasal ni. Banyak tulis banyak pula salahnya nanti. Hanya secebis kisah masyarakat di petang selasa ni. Kata cerita pendek tapi panjang kan? Heh.  Sekarang aku dah tahu dah bagaimana nak tukar pusat mengundi.  

Bye!

Bukan penyokong mana-mana parti  politik
Cuma rakyat Malaysia Biasa
Peace!

Juwita Maya


Di satu tengah malam di bilik belakang yang berhabuk.

video

**Bunyi sok sek dari hidung adalah menahan aku dari terbersin.
Aku telah menulis satu posting yang agak panjang di sini tapi aku malas nak post kan dan hanya ingin bernyanyi. Besok Isnin..dan aku hanya melayan hati sendiri...

Juwita Maya

Aku sedar suara aku tidak merdu..
Selamat malam dunia.....

Selamat beradu kepada semua insan yang ada di dalam ingatanku...
Terukir di bintang dan tak mungkin hilang..... : - )
" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"