Ombak Rindu ..... -_______^

Selamat petang Ungu ..

Di petang-petang mendung macam ni terasa pulak nak menulis.

Di kala ketegangan keadaan di sini aku terasa rindu pulak pada bunyi deruan ombak dan bau air laut yang sangatlah sebati dengan kehidupan aku sebagai anak kampung ..(eh, macam tajuk lagu lah pulak kan...memang aku ini anak orang kampung, tiada apa-apa yang dapat ku berikan ..la la la la... :P )




Aku dibesarkan dengan laut di sekelilingku. Hampir 90% dari aktivitiku dihabiskan di laut. Bermain di gigi air  dan menunggu ombak datang menyentuh ke kaki ...owh....

Aku pun minat memancing. Seronok gila memancing walaupun panas terik. Satu malam aku ikut abang sepupu memancing di jambatan menuju ke segari. Sepupu perempuan aku yang ikut sekali tak abis-abis merungut mengantuk dan banyak nyamuk.Dia bertanya mengapa aku boleh bersabar dengan memancing sedangkan dia dah bosan tahap suria perkasa hitam. ha ha kesian kat dia. Last-last dia tidur kat dalam kereta. -____- . 

Entahla memang aku minat kot. Kalau dapat ikan aku rasa macam dapat emas. Puas hatinya sangatlah kan...walaupun ikan kecik. kadangkala terdengar ayat-ayat sarkastik dari emak, "Ini je yang kau dapat memancing dari pagi? mak nak masak sambal pun tak dapat ni" 

Kulit jangan cakap lah...hitam lah sangat dan berkilat2..sebab tu takde sapa pun mengorat aku masa kat kampung dulu sebab dah la hitam, rambut kerinting plak tu heheheheh 




SEKADAR GAMBAR HIASAN :P

Kalau tengah memancing aku suka berangankan macam-macam sampaikan ada sekali tu aku berangan mata kail aku terkena pada seorang lelaki kacak yang pengsan kerana jatuh ke dalam laut. Rupa-rupanya dia adalah seorang yang kaya-raya lalu jatuh cinta pada aku yang jelita ini :P

Namun angan-angan tinggal angan2 je la ye ..kerana hidup ini tidaklah semudah berangan-angan ye tuan-tuan dan puan-puan.



Gambar hiasan lagi la...
Tapi sekarang aku dah lama tak memegang joran. Last sekali aku memancing di kolam berbayar.Aku tak suka sebab takde feel langsung. Sekarang ni aku main game pancing je dalam PC heeheheh...

Hai....tenang sungguh jikalau duduk di tepian pantai mendengar ombak yang memukul-mukul pantai...hmph...dulu kalau aku bengang dengan sesiapa, amik kunci motor, start motor dan menuju ke pantai sambil menangis teresak-esak. he he tapi kalau motor takde aku ada satu habit kalau aku bengang dengan sape2, mak marah ke, kakak tak bagi ikut gi town ke, aku akan meratah serbuk Milo dengan teresak-esak juga sampaikan serbuk milo masuk dalam hidung dan keluarlah hingus berperisa coklat. 




Pernah bersama dengan Ijah dan Sofiah berbasikal menuju ke Teluk Rubiah. Masa tu Teluk Rubiah masih hutan lagi, tak seperti sekarang dah jadi tanah persendirian dan tempat orang-orang kaya main golf. Gigih sungguh kami naik bukit dengan basikal emak sampaikan lutut berdarah dan seluar track koyak sebab jatuh basikal. Walaupun panas terik tapi kami redah jugak sebab nak piknik dan mandi laut ngeeeee...

Sekarang ni sedih. Teluk Rubiah dan tak boleh masuk sesuka hati (Kedekut wekkk) .Kalau dulu Lumut sangatlah best kami masih boleh lepak atas rumput di tepi laut lepas balik sekolah. Baru2 ni balik kampung semuanya batu. Kadangkala pembangunan sangat pun tak bagus juga...









Nak lepak sini petang ni...plzzz...



Entahlah, sana batu, sini batu, mana rumput??? mana... tapi di Pangkor masih ok lagi cuma kalau nak pergi sana kena naik ferry..leceh ler plak kan....





Paling best dapat melihat matahari terbenam ... Subhanallah...indah sungguh kejadian siang dan malam yang Allah ciptakan... 





Sekian sahaja cerita Ombak Rindu saya petang-petang hari menaip sambil makan jemput pisang dan keyboard dah berminyak.

Jap nak dengar lagu ombak rindu .. malam....kau bawalah rinduku ... .heheheh







No comments:

Post a Comment

so, nak komen tak??

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"