mama, ikan ni buat apa sebelum dia kena tangkap dan kita makan dia?

Mari menyiang ikan sambil berfikir ...

Hari minggu, aku berkira-kira untuk masak ikan hari ini. Ikan aku keluarkan letak di singki. tengah siang ikan tu, maisara datang,

"mama, ikan ni tengah buat apa sebelum kena tangkap?"

Satu pertanyaan keluar dari mulutnya sambil memicit-micit ikan kembung yg aku siang. Aku tersentak namun cuba menjawab pertanyaannya

" Ikan ni berenang-renang la sayang, main-main kat dalam laut"

"Ikan ni takde mama ngan ayah ke?macamana kalau mama dia cari dia nanti?"

Aku terdiam. Sebenarnya diam menyusun jawapan.

"Ikan ni sebenarnya baik sangat. Allah dah ciptakan dia untuk kita manusia makan ikan ni. Dalam ikan ni ada protein. Bila kita makan ikan ni, kita sihat, lepas tu nak solat dan mengaji pun rasa selesa sebab dah kenyang makan ikan. Ikan ni sebenarnya gembira sangat kita makan dia sebab dia dapat tolong kita. Mama dan ayah dia pun sama"

Maisara buat muka confuse. Sumpah aku tak tahu apakah itu yg patut aku beritahu dia. Lepas tu, dia senyum. Lepas tu dia tanya apakah ibubapa ikan itu juga sudah dimakan. Aku cakap ye dan mengatakan Allah menjadikan ikan ini sebagai sumber makanan manusia. Kita hanya perlu berusaha mendapatkannya.


habis sesi soal jawab dia bertanya lagi

"Hmph...kita kene cakap terima kasih dekat ikan ni ke?"

Aku mengangguk

"Ok terima kasih ikan sebab bagi kakak dengan mama makan awak"

selepas itu dia ke ruang tamu bermain dengan adiknya.

Sejurus maisara ke depan, aku termenung pula memandang ikan. Aku sendiri berkhayal pulak apa yang ikan ini lalui di laut yang terbentang luas sana, membesar, mencari makan dan akhirnya tertulis rezeki kami sekeluarga hari ini. Mungkin saja ikan ni berada di samudera yang dalam namun akhirnya ke darat juga kerana telah tertulis ianya rezeki kami. Bagaimana dengan berjuta-juta ikan di laut yang masing2 telah tertulis rezeki siapa?...Allah Maha Besar ...

Oops..jauh plak aku berkhayal hanya kerana pertanyaan kanak-kanak berusia 5 tahun ha ha

Lalu aku pun menggoreng ikan dengan gembiranya ..heh! cam poyo jer

sekadar gambar hiasan ... kite x leh makan ikan ni tapi ikan ni bole makan kite he he



Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Bismillahirrahmannirrahim...

Aku masih terus menulis di sini. Hibernisasi bagaikan tiada erti kerana aku sangat ingin bertemu Ungu.
Kadang2 aku seolahnya tidak jujur dengan diri sendiri. Di satu lapangan yang lain aku tersenyum,gembira, dan seperti insan yang lain. Tapi di ungu aku adalah insan yang sering menulis dengan perasaan yang pelbagai. Dengan kekalutan rasa yang aku lalui dengan kehidupan sehari-hari. Aku terlalu jujur dengan ungu. Sehinggakan menerbitkan sedikit kebimbangan dengan selautan kisah di sini.

semalam2 yang berlalu aku sering mencari jawapan pada setiap yang aku lalui. Apa sahaja yang melanda diri, aku akui, ini semuanya berpunca dari diriku sendiri. Aku tidak sekali-kali menyalahkan takdir mahupun orang lain. Allah sangat menyayangiku kerana sering 'menegur' aku. Sehingga aku risau jikalau satu masa nanti Allah tidak lagi memperdulikan aku.

di satu detik, seusai solat aku buntu dengan sikapku sendiri. Seminit aku tenang, seminit lagi aku menjadi seseorang yang penuh amarah.Semalam aku tabah, hari ini aku resah...

Aku mencapai tafsir Al-quran. Aku buka dengan sedikit getaran. Aku resah dan bila aku resah aku akan selalu mengalunkan Ayat-ayat al-quran dan membaca tafsirnya sepintas lalu. sekadar memahami apa yang aku baca sebenarnya.

Entah mengapa keresahan semalam membawa aku untuk membuka tafsir pula. Mataku tertancap pada satu ayat yang sangat mengusik dadaku. Ayatnya berulang-ulang. Aku pun membacanya dan aku menangis.





"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? ?"

Ya Allah, seolahnya ayat itu bertanyaku berulang2 kali kepada Aku! ye, bertanya aku. Aku rasa semacam aje..

Kenapa aku rasa begini?

ianya dari Surah Ar-Rahman, Surah ke 55 dalam Al-Quran.

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


[1]
(Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya. 
[2]
Dia lah yang telah mengajarkan Al-Quran. 
[3]
Dia lah yang telah menciptakan manusia; - 
[4]
Dia lah yang telah membolehkan manusia (bertutur) memberi dan menerima kenyataan. 
[5]
Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu; 
[6]
Dan tumbuh-tumbuhan yang melata serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya. 
[7]
Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan, 
[8]
Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan; 
[9]
Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang. 
[10]
Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain: 
[11]
Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang; 
[12]
Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum; 
[13]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)? 
[14]
Ia menciptakan manusia (lembaga Adam) dari tanah liat kering seperti tembikar, 
[15]
Dan Ia telah menciptakan jin dari lidah api yang menjulang-julang; 
[16]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[17]
(Dia lah) Tuhan yang mentadbirkan dua timur, dan Tuhan yang mentadbirkan dua barat. 
[18]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[19]
Ia biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu; 
[20]
Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya; 
[21]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[22]
Dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan; 
[23]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[24]
Dan Dia lah yang menguasai kapal-kapal yang belayar di laut, yang kembang tinggi layarnya seperti gunung-ganang; 
[25]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[26]
Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa: 
[27]
Dan akan kekalah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan: 
[28]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[29]
Sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi sentiasa berhajat dan memohon kepadaNya. Tiap-tiap masa Ia di dalam urusan (mencipta dan mentadbirkan makhluk-makhlukNya)!
[30]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan)? 
[31]
Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin! 
[32]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[33]
Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!
[34]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[35]
Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);
[36]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[37]
Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah-belah lalu menjadilah ia merah mawar, berkilat seperti minyak; 
[38]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[39]
Pada masa itu tiada sesiapapun, sama ada manusia atau jin, yang akan ditanya tentang dosanya (kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya);
[40]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[41]
Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);
[42]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[43]
(Lalu dikatakan kepada mereka): "Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya ". 
[44]
Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya! 
[45]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[46]
Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, - 
[47]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[48]
(Dua Syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; - 
[49]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[50]
Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; - 
[51]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan. 
[52]
Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan (yang biasa dan yang luar biasa). 
[53]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[54]
Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya - dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.
[55]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[56]
Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;
[57]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[58]
Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan. 
[59]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[60]
Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik - melainkan balasan yang baik juga? 
[61]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[62]
Dan selain dari dua Syurga itu, dua Syurga lagi (untuk menjadi balasan bagi golongan peringkat yang kedua); 
[63]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[64]
Kedua-duanya menghijau subur tanamannya; 
[65]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[66]
Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya: 
[67]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[68]
Pada keduanya juga terdapat buah-buahan, serta pohon-pohon kurma dan delima, 
[69]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[70]
Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya; 
[71]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[72]
Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing; 
[73]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[74]
(Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin; 
[75]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[76]
Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) berbaring di atas (bantal-bantal dan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.
[77]
Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan? 
[78]
Maha Sucilah nama Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.




Ya Allah,

Apakah ini 'teguran'? aku sebak..berhari-hari aku teringatkannya. Ampunkan aku Ya Allah, pada hari2 yg lalu itu aku marah, aku sedih, aku menyalahkan keadaan dengan apa yang terjadi di depan mata aku.. 

Di dalam surah ini ada ancaman dan ada kesenangan yang Allah sudah janjikan..
dengan segala bentuk nikmat dunia, kasih sayang yang ada di sekeliling, anak2 dan harta benda..dan allah bertanya padaku : 

"Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?" 

Oh malunya aku...kerana sering tewas pada dugaan yang tertimpa di benakku. 
apa lagi yang belum cukup?apa lagi yang belum cukup? apa lagi yang belum cukup?


lalu aku pun menjadi rindu .. 


Pendamba Salsabil

Ku dambakan segar salsabil
Dalam mengusung kantung amalanku
Dalam menempuh maya mendatang
Jerih menjauh bisikan dari api

Ku dambakan sejuknya air kafur
Tegukku dari piala-piala Kristal
Datangnya  bejana perak indah sekali
Buat penghilang dahaga sesudah panasku
Di padang pengadilan bersama degup nasibku

Aku rindu rindu sayu pada tenangnya
Bersenang di dipan-dipan di tepian sungai mengalir nyaman
Hujungnya  naungan pepohon rimbun
Oh, indah di sini tiada yang sia-sia

Namun hatiku bersarang bimbang
Apakah cukup sujud dan zuhudku
Sudah cukup kuatkah aku menangkis bisikan api
Untuk ku temukan salsabilku ..

Dalam meraih kasih sayang tuhanku,
Aku bersujud lagi bersama getar takutnya aku pada neraka yang berapi-api.


~~ Juwita Maya ~

** Lebih baik aku rasa begini dari langsung tidak rasa begini ..**

** Menangislah kamu sekiranya kamu tidak bisa lagi menangis menangisi dosa-dosa lalu **

Lebih baik aku rasa begini dari langsung tidak rasa begini ..

dan Allah itu maha Pengasih .. Segala Puji-pujian hanyalah bagi Allah :)

Sedang berhibernasi

tak ada apa2 pun...just nak berhibernasi, tidak mahu terdedah dengan dunia maya ini sangat, nak duduk diam2 dalam duniaku sendiri..

ungu, tolong jaga diri sementara aku tak melawat di sini.. :) ZZZzzzzz ... tak de mood for blogging. And tak tahu berapa lama.. babai! will miss u ya Ungu!



ZZzzz... please dont disturb me! no mood for bla bla bla...ha ha ha hi hi hi ...wekkk!!
Sedang bersama mereka yang comel nih..
..jap jap....u sedang ber hibernate? who cares! hahaha
" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"