Beg Baru.. ..




Yea! Tadi pagi balik tazkirah jalan2 bazar kanopi bawah (ish..pepagi dah berjalan x masuk ofis…gomen..gomen…hehhehe  :P )

Tetiba terpandang beg ini..uish…x mo..x mo…aku dah xmo membazir sebab banyak beg..kata hati kecil ku, tapi hati besarku kata, “weh, kaler purple tu, kaler ko suke..peh tu ada plak gambar kasut. Ko suke kan? Kan? Kan?”

Argh..aku terbeli gak. Alamak…nape ekk aku beli? Hati kecilku menyesal sebab nanti dah ada beg nih beg lain aku x mo pakai..membazir!

Hati besarku kata, alah…murah gile kot..18 hengget jer!..lalu aku naik je ke opis dengan selamba dan tangkap gambar ini. Nak sedap hati sendiri huhuhu~~

Motif? – nak tunjuk kat pembaca (konon)
Moral ?-Jangan membeli belah tanpa keperluan. Itu nafsu namanya..

Babai…

ku tulis....semahuku...

Assalammualaikum...
Rasanya terlalu banyak yang ingin aku tuliskan di sini tetapi rasanya agak terlalu peribadi..biar aku ceritakan sedikit di sini dan selebihnya pada yang Maha Esa..yang aku rindukan kehadiranNYA..tanpaNYA aku hilang arah sehingga ke hari ini..

Banyak kekurangan...banyak kekurangan diriku ini...aku kadang2 lupa pada tujuan asalku ...kadang2 banyak benar ketawaku..kadangkala berlebih aku dalam lakuku..namun aku cepat-cepat sedar bahawa aku tidak boleh bersikap begitu.. aku tidak mahu menjadi wanita yang tidak luhur dan berperibadi keji.. ..


Entah, menulis ini dapat meleraikan kusutnya fikirku, biar seribu atau sejuta tahun pun aku tidak dapat memadamkan keinginan ini.. lapang...lapang benar relung sendi tekananku apabila sesuatu yang buntu itu dapat kusentuh, dan kulihat di depan mata..itulah tulisan...itulah pernyataan..yang bisu dan tidak dapat melakukan apa2 pun..

Aku tahu, kadangkala tulisanku nampak sedih, kadangkala suka, ada yang berunsur jenaka dan ada juga yang kejam bahasanya..walau tiada sesiapa yang membacanya namun aku akan tetap rindu..... menulis ini kekuatanku...


Aku juga menulis apabila tidak dapat kuluahkan segala amarahku yang hampir meledak dan pastinya akan memburukkan keadaanku...


Aku tak pasti bilakah konflik jiwa yang melanda jiwaku sejak 6 tahun ini akan berakhir. Ianya bagaikan tidak berpenghujung. Allah sedang mengujiku. Namun dah lama ianya dah berumah di dalam dadaku dan yang lebih perit lagi aku tidak boleh seenaknya memberitahu pada sesiapapun...aku rasa dah tak ada airmata lagi yang boleh ku keluarkan..aku simpan sendiri tapi ruang sabar kadang2 tidak mencukupi...lalu aku simpan...simpan walau entah berapa tahun lagi..

lalu ku tulis....kutulis dan kutulis segalanya...

Aku bimbang sujudku tiada makna jika terus ku simpan rasa sakit ini dan dosa yang ada di dalam rumahku sendiri..Apakah segalanya sia-sia? .. maaf, aku TAK BOLEH lagi simpan sendiri..Aku semakin buntu dengan semua ini...




" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"