When i was s.t.r.e.s.s


Aku tak pandai tunjukkan stress aku dengan kata-kata. Abis-abis pun aku hanya berdiam diri dan memujuk hati sendiri. Aku pun tak pandai membabitkan orang lain ke dalam jiwa aku yang stresss seperti orang lain yang kebanyakannya suka marah orang lain yang tak bersalah semata-mata kerana dia stress. Aku masih mampu tersenyum.

Aku stress, aku suka diam dan meletakkan stress itu di sebelah kiri. Kewajipan aku pada Tuhan, kerja,suami, anak-anak dan sebagainya hakikat realiti di sebelah kanan. Bila selesai urusan sebelah kanan aku, baru aku selesaikan yang sebelah kiri.cara aku menguruskannya adalah dengan menulis di sini selepas aku berighstifar..kerana segala-galanya datang daripada DIA.

Aku mengakui sekarang aku sangat sangat sangat sangat lah stress. Dengan pekerjaan aku yang sekarang ni.Aku tak tahu nak ceritakan pada siapa sekiranya aku stress. Aku stress dan aku agak risau dengan tanggungjawab pada pekerjaan yang aku pikul sekarang ini. Tapi, aku sangat-sangat memerlukan pekerjaan ini. Aku sangat memerlukannya kerana kehidupan yang mendesak. Demi anak-anak yang tercinta. Aku cuma mampu berdoa supaya Allah kurniakan aku lebih kesabaran dan kekuatan pada aku yang kerdil ini...Amin...

No comments:

Post a Comment

so, nak komen tak??

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"