Bantulah aku...TUHAN....


Bantulah aku Tuhan...
dalam mendidik rasa hampaku..

Bantulah aku Tuhan..
dalam membenci kisah laluku..

Bantulah aku Tuhan..
dalam menjaga mataku..

Bantulah aku Tuhan
dalam menjaga lidahku..

Bantulah aku Tuhan
dalam membentuk pancainderaku seperti mana yang diredhai MU..

Bantulah aku Tuhan
supaya aku terus sujud menangisi kesilapanku..

kerana tiada lagi apa yang harus ku harapkan
selain dariMU yang sering memberikan cintaMU kepada ku..

walaupun aku berlumuran dengan lumpur-lumpur nafsu..

bantulah aku...walaupun aku yakindengan mata hatiku bahawa lumpur itu sudah tiada lagi...

kisah seorang pekerja biasa-biasa aje..


Ini bukan kisah dongeng, telah diceritakan seorang insan lara yang tertekan dengan kerjanya. Bunyinya seperti merungut namun setelah didengari sebetulnya dia cuma ingin luahkan perasaan..

setelah aku mencanai setiap butir bicaranya aku terfikir sesuatu..

IKHLAS ..ye, memang perlu sentiasa ikhlas dalam setiap perbuatan tetapi, kadang-kadang walaupun sesetengah hati sering benar ikhlas, namun kadang-kadang hati asyik terluka.

Kalau mereka tidak mahu dileteri, begitu juga insan lara itu..
kalau mereka tidak mahu diperlakukan seperti hamba abdi, begitu juga insan lara itu..
kalau mereka tidak suka dipersendakan, begitulah juga insan lara itu..

kalau ditanya pada hati, memang hati sering berkata ikhlas..tidak boleh merungut untuk keberkatan rezeki kelak,

namun, jauh sangat dari lubuk hati, jauh nun di sana, kadang-kadang rasa terhina bila diperlakukan seperti itu..

setelah selesai insan lara mencurahkan perasaan, aku semakin memahami bahawa itu semua bagaikan satu tradisi dan kebiasaan..YANG BESAR DISAYANGI, yang kecil bagaikan biasa-biasa aje..leterkan saja...marahkan saja..mereka bukan siapa-siapa..cuma buat benda-benda kecil dan remeh..ilmu? jauh sekali tajamnya..tapi, walau siapa pun mereka, walau sekecil manapun, namun hormatilah mereka sebagai seorang manusia yang punya HATI DAN PERASAAN..

Insan lara itu baik orangnya, aku tahu, simpatiku menebal namun apakan daya...aku juga pekerja biasa-biasa... :-)

Pertama kalinya..













Buku perasaan


dulu, masa tak ada blog, saya ada satu buku yang dinamakan 'Buku perasaan' dan tertulis "PUISI" di depannya..sangat seronok rasanya mencurahkan perasaan dalam bentuk puisi.. : -)


dendam??

ini adalah puisi yang aku tulis di suatu masa dulu..cerita di sebalik puisi ini ialah ketika aku menulisnya aku sedang marah yang teramat sangat pada seseorang..aku benci dan aku menggigil menahan marah yang sangat hebat..bagaimana aku ingin redakan? dengan menulis puisi ini..ALHAMDULILLAH..dengan izin ALLAH, aku tenang...

samada dendam itu masih ada atau tidak? itu adalah rahsia...: -)

...Sekadar mengenang musim berchenta...





ini puisi pertama yg diberikan kepada suami yg sangat dicintai..love him so much!! sebenarnya sangat lah banyak kenangan, kerinduan yang disemai bersama di musim-musim bercinta..namun, rasanya perlulah aku simpan yang selebihnya di dalam lubuk hati yang paling dalam...kerana, mungkin dialah lelaki yang terakhir kucinta di dalam hidupku...dialah segalanya.. terima kasih di atas segala yang dibina bersama atas nama CINTA : -)

..hanya cinta..


..ini hanya sebahagian...ada lagi tapi tak dapat nak ambil... owh..bile membaca saya rasa seperti berada di syurga.. : -)
" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"