...membuat kEpUtusan..tanpa perlu adanya KePuTusAsaan..



Beginilah aku...sehari-hari aku...




memang pedih bila perlu membuat satu satu keputusan tanpa adanya keputus asaan...


Mengapa tanpa adanya keputus asaan? kerana keputusan ini sangat besar dan beri kesan..bermonolog di dalam aku, hanya nafas kesalan yang terukir...




mengapa aku perlu kesal?? kerana tempat itu bukan milikku lagi..tempat itu penuh darah dan nanah...tempat itu perlu ku tinggalkan, demi darah dan daging yang masih merah, untuk ku titip dengan keberkatan, kasih sayang, dengan lembutnya pengorbanan supaya tidak kerasnya hati, tidak kasarnya budi..






Merenung setiap titik-titik silam yang penuh duri, aku ingin lari dari menjadi sebahagian lagi dari episod kelam dan kotor.. aku yang mencemari setiap nikmat yang diberi, aku yang menuang ke tanah setiap inci kasih sayang yang terukir molek di sini..








Ianya terlalu PAHIT.....


entah mengapa, entah mengapa aku terlalu ingin menulis setiap satunya di sini sedangkan ianya sangat PAHIT untuk ku kenang.. Sangat PEDIH untuk aku ingatkan..

Wahai jiwaku yang lemah.., wahai hatiku yang sedih.., wahai nafsuku yang parah, wahai mataku yang basah.., apakah ada sisa ketenangan untukku? setelah aku menzalimi diri aku sendiri? setelah aku meragut setiap ketenangan di dalam diriku?? aku jahil YA ALLAH...Aku jahil sebagai seorang hamba-MU..

..... .... aku mencari semula kekuatan...


TAHAJJUD CINTA


Kau datang ketika duka

dan bintang bercahya

tunjukku ke jalan syurga..


Kau datang ketika duka

dan bintang bercahaya

tunjukku ke jalan syurga..


Ku haus di tengah laut

lemas mencari tempat berpaut

kirimkan aku kekuatan

serta pedoman di kesesatan


Ku sunyi dalam gembira

perih pedih tanggung derita

sungguh aku bukan wali

yang suci dari hina dan benci..


Kau datang ketika duka

dan bintang bercahya

tunjukku ke jalan syurga


Terlalu lama aku mencuba

terlalu banyak cinta yang ku damba

tiada yang sempurna

hanyalah fana..


Tuhan, ampuni hamba-Mu

Kau datang ketika duka

dan bintang bercahyatunjukku ke jalan syurga


Ku rebah di dada malam

memecah dendam yang lama diam

ku tanggalkan baju dunia

dakapku dengan selimut syurga..


Ya Tuhanku hanya padamu

tempat mengadu segala rindu

limpahi ku rahmat kasihmu


dalam tahajjud cinta.. ..



Kerana Kasih SayangMU






Subahanallah

Alhamdulillah

Lailahailallah

Allahuakbar




Entah apa yang meruntuku untuk menulis sesuatu seperti ini..segalanya tidak stabil di tika ini..Entah bagaimana harusku mulakan setiap detik-detik sukar dan menakutkan yang aku hadapi kini...sehingga hari ini..


YA ALLAH, berikan aku kekuatan untuk ters mengetuk setiap kekunci, untuk ku coret di sini..setiap denyutan itu menginsafkanu..setiap gerakan menakutkan itu menyedarkanku bahawa telah lama aku tidak membersihkan hatiku..menyucikan jiwaku..dengan zikrullah..memuliakanMU..


Terima kasih YA ALLAH dengan cubaan dan dugaan ini..


Ya! Aku masih takut jikalau kurangnya masaku untuk terus mengagungkanMu, Jauhnya aku dari kasih sayangMU..Sehingga kini denyutan demi denyutan itu masih terasa dan ampunkan aku YA ALLAH jikalau denyutan itu sebenarnya sangat menakutkanku..


Aku insan yang lemah..


Aku insan yang rapuh..


Aku sebenarnya sangat takut dengan setiap dosa-dosaku..Ampunkan aku YA ALLAH..Bantulah aku YA ALLAH..Aku merayu..aku terus merayu...walaupun aku tidak layak memintanya dariMU..


"Aku tidak layak ke Syurga-Mu..Tapi aku tak sanggup ke Neraka-MU YA ALLAH"..


Lalu bagaimana lagi harus ku cari kekuatan? Pada siapa harus ku mengadu? Siapa yang dapat beriku ketenangan??


ALLAH yang Maha Mendengar


ALLAH yang Maha Pemurah


ALLAH yang Maha Mengasihani


ALLAH yang menguasai Langit dan Bumi..


Benar! Kasih sayang ALLAH melebihi kemurkaan-NYA..

Ku renung wajah maluku di hadapan cermin, ku tafsir hati satu persatu, mencari erti perasaan ini..aku pasrah..dan berserah...



Hijrah.........

"Bismillahhirrahmannirrahim..."


Dengan Nama ALLAH yang maha pemurah lagi maha Mengasihani..


Ku pohon coret di sini...Di dada Blog nan bisu ini..


Untuk ku hamburkan segala suka...untukku titip setiap duka..


aku hanya insan hina..yang bergelumang dosa..


Namun, kalaulah coretan demi coretan ini boleh membersihkan dosa, ingin aku tulis walau untuk seribu tahun lagi...


Dan......kalaulah aku tidak melakukan kesilapan itu, mungkin aku tidak perlu menangis begini....

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"