Hakikat itu pahit...


Apabila aku fikirkan mengenai hakikat dan realiti, aku mengakui sedikit sebanyak akalku mencanai setiap perkataan itu sedalamnya. Mungkin ramai yang tidak dapat menerima pernyataan ini kerana tidak mungkin semua hakikat itu pahit..aku melihatnya dari berbagai sudut. Kenyataan yang pahit sememangnya amat menyakitkan. Bertanya pada yang mengalaminya, mereka mengatakan bahawa luka di jari tidak sesakit luka di hati. Luka di hati lebih pedih dan menyakitkan. Aku mengakuinya. Aku menyedarinya. Lalu aku merawatnya dengan kekuatan iman dan hati. Menyimpan dendam tidak menyelesaikan segalanya. Memaafkan amat menenangkan. Seseorang yang pemaaf adalah seorang yang kuat. Seorang yang menang dalam pertarungan perasaannya sendiri. Kerana tidak mudah merawat hati yang parah. Ubatnya hanyalah memaafkan...


No comments:

Post a Comment

so, nak komen tak??

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"