Stress

Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress i miss u Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress


* Siapa dapat kire berapa perkataan 'stress' yang tertera akan dihadiahkan dengan hadiah misteri.



2.0.1.8

Mashaallah...cepat betul masa berlalu pergi di akhir-akhir zaman ini. Sedar tak sedar dah masuk 2018. Aku sedari bahawa aku hanya akan tulis blog masa dah nak hujung-hujung tahun dan masuk tahun baru aje sebab aku dah tak sempat nak tulis. Baru nak tulis, dah masuk tahun baru. Eh, lagipun hidup aku tak berapa nak menarik untuk ditulis. Aku hanya orang biasa yang hidup macam biasa. Lainlah aku artis atau pun individu-individu berpengaruh juga orang yang suka buat parodi-parodi mengarut memalukan diri sendiri. Haish...mengarut siang malam tu nak kemana agaknya mereka. hurm...

Haa...kan. Aku dah tak tahu nak tulis apa sebab hidup aku ini memang biasa aje. heh.

Aku tak tahu nak tulis apa tapi aku rasa macam nak tulis di sini sebab aku rasa nak tulis macam-macam tapi bila nak start tulis je aku rasa cam bercelaru, malu, malas, takut nak tulis, sedangkan dalam kereta, dalam LRT, atas motor, masa meeting macamkan dah berkajang-kajang konon idea nak menulis macam-macam tup tup bukak je ungu aku blurzzzz...

Sebenarnya aku malu dengan diri aku sendiri yang selalunya agak terburu dalam mengekspressikan sesuatu. Aku sebenarnya tak nak lakukan tapi kadang-kadang apa yang aku ekspressikan iaitu cara aku meluahkan sesuatu tak sama dengan apa yang hati aku mahu. Lepas tu, aku menyesal kerana melakukan itu. Oh, apa kena dengan aku? Aku tulis..aku luahkan macam-macam. last-last aku baca balik dan aku mengambil keputusan untuk tidak mendedahkan apa-apa.

Sebenarnya, setiap kali masuk tahun baru aku tidak gembira tapi aku bimbang. Aku bimbang dan tertanya, inikah tahun akan ada apa-apa yang terjadi membuatkan aku dirundung malang? Inikah tahun ajalku? inikah tahun hidup akan berubah? inikah tahunnya? banyak betul aku punya pemikiran. Entah celaru sana sini lepas tu aku pun stress sendirian. #ntahapa2

Tahun ini saja telah ramai saudaraku yang sudah pergi dijemput illahi. Setiap kali ada kematian perlulah kita mengambil iktibar bahawasanya hidup kita ini tidak selamanya.

Sebenarnya, ada sesuatu yang mengganggu aku dan aku merasa sangat terkilan. Aku mahu ceritakan pada ungu. Aku tahu aku tidak sebaik perempuan lain yang sangat rapi menjaga peribadi diri. Aku sepertinya tidaklah layak menceritakannya. Tapi aku mahu ungu tahu bahawa hati perlu dididik dengan iman dan rasa takutkan ALLAH.

Saudaraku ini, sakit. Beberapa bulan yang lalu disahkan sakit yang dia pastinya tidak akan hidup lama lagi. Pastinya berita itu mengejutkan seluruh keluarganya. Kami simpati dan mendoakan kesejahteraannya. Tapi aku terkilan. Kerana dalam sakit dia hanya duduk menanti ajal. Anak-anak tiada yang mengambil yassin, mengaji mendoakan. Mereka suami isteri tidak langsung bersolat. Entah kenapa aku merasa sangat seram dengan keadaaan itu. Saudaraku hanya duduk di depan kaca tv dan ...entah. Ya Allah.... Ampunkan aku tetapi keadaan ini membuatkan aku takut merasa getar. Ampunkan aku Ya Allah kerana aku merasa sedih dengan keadaan itu. Seluruh keluarga seolahnya tiada apa-apa yang berlaku. Mana hati yang ingatkan ALLAH? mana jiwa yang mengharap ALLAH?

Lalu, seperti dijangka, dia pergi jua menghadap illahi. Aku tidak dapat menziarahinya kerana masa itu aku berada di kampung. Tapi aku titipkan Al-fatihah buatnya. Selepas kematiannya, aku dengar keadaaan keluarga itu tidak pernah berubah. Mereka jalani hidup seperti biasa. Di depan kaca tv menonton drama-drama dan seperti biasa..masih tidak bersolat.

Ya Allah, sebenarnya keadaan itu telah lama aku perhatikan. Sejak arwah masih belum sakit. Maghrib, Isyak, Zuhur dan Asar berlalu silih berganti... Ya Allah, kau ampunkanlah segala dosanya ketika di dunia ini Ya Allah..

Pada masa aku kecil, aku selalu mengikut mak bersolat sekali. Kadang-kadang bulan puasa aku pun turut sama berterawih di surau dengan mak walaupun kadang-kadang aku tak solat pun aku cuma ikut sampai surau lepas tu aku pergi merayau bermain bunga api dan mercun di dewan orang ramai.

Waktu remaja, aku jarang solat tapi aku masih bersolat. Sekejap solat, sekejap tak. Hanya ikut mood aku sahaja. Tapi, walau bagaimanapun, walau apapun, setiap kali aku hubungi mak, atau berjumpa mak, mak akan tanya pada solat aku. Kadang-kadang aku rimas bila mak asyik tanya solat, solat solat. Mak akan ceramah pada aku dengan suara yang lembut aje bahawasanya solat itulah yang akan ditanya dalam kubur, mak takde di sana nak bantu kau, kakak takde, abang takde nak tolong. Serius beb, mak punya slowtalk tu menjadi sebab aku jadi takut wehh...tapi takut2 masa tu pun aku nakai gak hurm... ok, sape2 yang 'sound' aku suara lembut gile macam mak aku selalu buat sebenarnya memang menjadi daripada yang tengking2 aku sebab aku biasanya suka tengking orang tu balik hahahaha.Bak seperti lagu Siti Nurhaliza, "Tiap bicara manis bagaikan selumbar bisa...kau tanam di jiwa tak terlihat oleh pandangan matamu.." :-P

Bila aku mula berjauhan dengan mak, suara mak seolah terngiang-ngiang di telinga aku setiap kali aku dengar azan. Sehinggalah sekarang, apabila aku call mak, mak akan tanya samada aku dah solat atau belum. Kadang-kadang sebelum mak tanya aku akan bagitahu dulu siap-siap heheheh..

Ya Allah, aku bersyukur dengan apa yang Kau kurniakan pada aku. Aku berharap anak-anak aku takkan lupa untuk mendoakan aku apabila aku dah tak ada di dunia ini. Apabila dah jadi 'buluh' seperti saudara aku itu, payah untuk dilentur lagi. Semoga semua ini menjadi iktibar buat yang memahami Aku akan buat sepertimana mak buat pada aku. Mak mengingatkan tapi mak tak paksa dengan kekerasan. Mak cuma keep bagitahu aje sampai aku stress. Aku berdoa supaya aku akan ada perasaan ini selamanya. Ya Allah tuhan yang membolak-balikkan hati manusia, semoga hatiku kekal dengan Mu. Tidak lalai dari ingat padaMU.

Semoga dibukakan hati untuk saudaraku untuk tunduk sujud kepada ALLAH 5 kali sehari. Bersyukur dengan segala apa yang ALLAH kurniakan, berserah pada ALLAH, berikan jiwa dan bertawakal, berdoa, merintih dan merayu kepadaNYA. Solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Aku mulakan posting tahun 2018 ini dengan rasa rendah diri aku pada ALLAH, aku kerdil dan tak punya apa-apa yang nak dibanggakan. Aku hanya manusia biasa yang hidup dalam ihsan ALLAH dan diiringi dengan doa seorang ibu..

Wassalam...

Ko ingat ko cute?? erkkkk
#tolongbagicansayanakperasan

Juwita Maya 
25.01.18




Kun Fa Ya Kun 2.0








Bismillahhirrahmannirrahim…
Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…
Akhirnya, aku dapat lagi nak menulis di sini. Alhamdulillah…aku dah bertambah tambah sihat dengan Izin ALLAH SWT yang melimpahkan rahmat dan kasih yang melimpah ruah tidakkan terhitung banyaknya.

ALHAMDULILLAH..ALHAMDULILLAH…ALHAMDULILLAH..

Beberapa bulan lepas adalah masa yang agak sukar bagi aku. Secara tiba-tiba je di satu senja aku merasakan badan yang tersangat-sangat lemah sehingga aku tak mampu berdiri lama. Aku panik dan rasa tak tentu arah. Aku rasa takut ya amat. Aku rasa seram sejuk dan akhirnya aku demam. Aku rasa sejuk dan melayang-layang bagaikan tidak berpijak di bumi nyata.  Sebelum itu beberapa hari anak-anak aku semua kena cirit birit dan muntah-muntah. Aku fikir, mungkin aku juga terkena simptom yang sama. 

Beberapa hari aku semakin lemah. Aku hanya tidur,tidur dan tidur. Lepas solat aku tertidur, baring sekejap di depan aku tertidur dan lemah. Badan lenguh sangat dan aku tidak usik walau satupun kerja rumah kerana aku rasa terlalu lemah. Aku tak ada selera makan dan asyik muntah. Kalau diminta pilih makan dan tidur, haruslah aku pilih tidur. Aku rasa sangatlah nikmatnya tidur. Rumah aku tak terurus, kain baju semua tak aku hiraukan kerana aku memang ‘TAK LARAT’ nak buat semua itu. Aku hanya mahu habiskan masa dengan tidur dan berbaring sepanjang hari. Kerja pula aku asyik MC. Datang office pun aku hanya termenung dan buat  kerja dengan sangatttt lambat, banyak typo dan kesalahan sampaikan boss aku tanya samada aku ada problem ke tak tapi aku hanya menggelengkan kepala. Orang di office dah mula banyak yang sok sek sok sek pasal aku. (ngumpat ler teww..) :-P


Aku resah. Anak –anak aku semua dah sihat melompat-lompat tapi kenapa sudah lebih sebulan aku tak sihat malah aku semakin lemah. Pergi hospital check pun aku tak ada apa-apa. Aku termenung. Asyik termenung. Dalam kereta termenung, dalam bilik air aku termenung, jasad berjalan tapi fikiran ntah ke mana-mana ntahapahapa yang aku fikir. 

Nasiblah suami sangat memahami… tapi aku tahu dia risau. Dia sangatlah susah aku nak baca perasaannya. Sebab tak tunjuk dan hanya diam. Tak pernah dia kata dia sedih ke, happy ke, stress ke. Dia diammmmmm aje. Selalunya aku je yang bagitahu macam-macam pastu dia layan je tak cakap pun cerita aku boring ke, bongek ke heheheh. Dia adalah  phlegmatic dan aku adalah sanguine.
( dah dah tak baik mengumpat suami)

Jadi, aku pun diam dan tak bercakap dengan dia. Kami bagaikan orang asing. Aku rasa bersalah sangat sebab memang aku lain. Aku tak bercakap, aku putuskan segalanya dengan dunia luar. Aku tak jawab call, message, dan aku tak bertegur sapa dengan sesiapapun on the street. Dengan jiran pun aku tak senyum. What is wrong with me? And then aku pun cried so hard and asked why why why aku rasa lemah dan badan aku sakit sana sini. Kepala aku sakit dan aku rasa stress pula dengan apa yang aku alami.

Aku jadi bertambah sedih ada kawan-kawan yang salah anggap pada aku dan mahu menjauhkan diri dari aku kerana beranggapan aku sombong sedangkan aku sendiri tak tahu macamana nak terangkan pada mereka apa yang sebenarnya terjadi pada aku. Ada pulak yang bertanya samada aku pregnant dan dah semestinya jawapannya tidak sama sekali. Muka aku pucat lesi seperti mayat.

Lalu, aku pun mengesyaki aku merasakan sakit yang sama seperti 2 tahun lepas di mana aku menulis juga di sini … . Cuma kali ini sakitnya lagi kuat dan lama. Aku tahu setiap kali aku alami bibir aku akan keluar bintik merah dan panas, sakit di bahagian rusuk dan bahu kiri, sakit kepala selepas Asar dan selalunya terjadi semasa aku period. Ya Allah, selama ini sekuat daya dan dengan iman yang nipis ini, aku cuba lawan semua itu. Aku sedaya upaya menidakkan semua yang aku rasa kerana aku tak nak melalui sesuatu seperti itu lagi. 

 Aku masih seperti sebelum ini kurang percaya pada sesuatu seperti itu. Aku percaya ianya wujud tapi aku tidak percaya selemah ini akan jadi apabila ‘sesuatu’ ada di dalam badan manusia. Ya Allah, dahulu aku tidak percaya pada orang yang sakit diganggu makhluk halus sehinggalah aku merasakannya sendiri. Sangat sakit wahai Ungu. Sakitnya sehingga kau rasa sudah berputus asa untuk hidup lagi. Jangan memperlekehkan orang yang sakit seperti ini. Sakitnya adalah seperti berkaitan emosi dan fizikal. Kau rasa marah, kecewa pada benda yang tak pasti, seolahnya kau bukan diri kau lagi. Kau bingung dan seluruh badan kau sakit. Kau jadi malas beribadah malahan Al-quran pun kau tak nak pandang apatah lagi membaca kerana kau hanya mahu TIDUR. Kau benci dengan pergaulan luar dan iri hati dengan orang yang bahagia dan ketawa kerana kau sakit.

Akhirnya aku menelefon mak dan menerangkan segalanya. Sebolehnya aku tak nak mak risau. Mak minta aku balik kampung secepat mungkin. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan lagi. Aku tahu mak risau kerana selepas itu mak kerap call aku dan aku katakan bahawa aku akan balik juga dan tak perlu risau.

Ya Allah, aku tahu maklah yang paling risau dengan aku. Aku tahu mak solat hajat demi kesihatan aku. Aku tahu mak mendoakan aku dan bacakan Yassin untuk aku. Walaupun kakak aku tak bagitahu tapi aku dah sedia tahu. Mak call abang dan kakak-kakak aku, suami aku, Dalam keadaan ini, keluargalah harapan kita kerana keluarga aku bersusah payah demi aku. Kawan hanyalah kawan. Tapi dalam kesusahan, keluargalah yang susah hati, sedih dan berikhtiar untuk kita. Hargailah keluarga dan janganlah utamakan orang lain dari keluarga sendiri. #ilovemyfamily. Semoga Allah melindungi dan merahmati keluargaku, dan menghimpunkan kami kembali di dalam syurga. Amin….

Selepas aku balik kampung dan berubat, aku tanyakan pada mak sebenarnya apa yang terjadi pada aku sebab ‘benda’ itu tak pernah pergi dari aku. Aku tahu ‘benda’ itu ada kerana aku selalu merasakan ‘kehadirannya’ sewaktu aku seorang diri. Tapi aku menafikan dengan hati aku kerana aku tidak mahu ianya mengganggu aku.

Mak cakap, entahlah tak tahu lah maybe datang dari dulu-dulu dan ianya memilih pada siapa mahu menumpang. Mak cakap maybe benda tu suka kat aku sebab dalam 9 orang aku aje yang alami perkara sebegini. Oh man…dahlah aku penakut urghhhh

Sakit itu mengajar aku untuk bersyukur kerana ada orang lain yang sakitnya tidak pernah sembuh sehingga ajalnya tiba. Sakit itu mengajar aku menghargai waktu untuk bersama-sama orang yang disayangi. Sakit itu mengajar aku untuk lebih memperbaiki diri.

Selepas berubat, Alhamdulillah…aku dah rasa bertenaga, sihat, dan selera makan ada sampai tak nak stop plak makan hurm…(balas dendam lama x makan). Lama juga aku nak mendapatkan momentum rutin kerja aku balik sebab masih blur.

Tapi, aku tahu ianya pasti akan datang kembali kerana syaitonnn kan memang nak menyesatkan anak Adam sampai hari kiamat. Yang pasti, aku perlu lindungi diri, kuat melawannya dan dinding diri dengan ayat suci Al quran kerana ‘lahaulawala quwwataillabillah’ Tiada daya yang lebih kuat selain Allah.

Aku rasa kalau ianya datang sekali lagi aku  lebih kuat dan bersedia.

Insyaallah…..


Sakit itu penghapus dosa, mendekatkan aku pada Allah,menguji sabar dan menguji iman.



Juwita Maya


#Je pense à quelque chose que j'ai interdit de réfléchir









In high definition I'm dreaming of you
With my disposition I'm losing my cool






**goodnightbatman**



***Juwitamaya***
20.08.17
3.16am








Hello 2017



Ungu diupdate juga akhirnya yeay!


Gambar ini tiada motif. Maafkan rupaku yang hidung tak mancung dan pipi yang tersorong-sorong  + double chin itu.Semuanya kurniaan ALLAH ok dah, jangan mengumpat dalam hati pasal hidung aku. 

Assalammualaikum…

Bismillahirrahmannirrahim…

Penulisan pertama tahun 2017. Tak terlambat rasanya untuk aku mengucapkan selamat tahun baru kepada Ungu dan diriku sendiri. Hey Ungu, Alhamdulillah…Allah masih meminjamkan dunia fana ini untuk aku. Alhamdulillah…Alhamdulillah…Alhamdulillah….tidakkan terbalas segala nikmat dengan berjuta malah berbillion kata Alhamdulillah kerana rahmat ALLAH SWT terlalu banyak dan tidak terhitungkan. 

Bila ditanyakan azam tahun baru aku, aku sebenarnya tak  ada azam yang spesifik sangat nak usaha capai. Aku hanya jalani hidup seperti biasa untuk keluarga yang sangat memerlukan aku. Setiap hari aku berazam supaya aku dapat memberi yang terbaik untuk orang-orang yang aku sayangi.

Hati ini berbolak balik….iman ku turun dan naik…
Aku berlebihan dalam perbuatan ku, catatanku, lisanku, pemikiran ku….
Ampuni aku Ya Allah…ampuni aku…
Aku berperang dengan hati yang berbagi-bagi dengan banyak.
Ketika hati aku berbagi, aku kembali mencarimu ALLAH… Sudikah Engkau terima aku yang berbolak balik hati ini?
Wahai Tuhan yang memegang hati setiap manusia, tetapkan hatiku.. dengan IMAN

Aku sudah tidak berminat untuk bercakap lalu aku flashback.
(Aku menulis sambil makan M&M’s dan dengar lagu Senja Nan Merah)

 I miss the old days. Each memory has a soundtrack of its own… Jangan tiru macam aku..suka flashback yang aneh-aneh sedangkan ramai orang dah move on…kan..huhuhuu

Bagi aku, bercakap dalam hati lebih mendamaikan dari bercakap dengan menggunakan suara.

Sebab itu hobi aku adalah memancing, berlari ke hutan lalu berteriakku, (eh, terpuisi pulak eheh), berada di alam semulajadi dan dekat dengan…air!

Aku sangat gemarkan aktiviti memancing. Sekarang sudah lama aku tidak melakukannya dan aku sangat rindu. Semasa dulu aku sering mengikut beberapa sepupu lelaki aku memancing di malam minggu. Aku membeli joran berwarna shocking pink di pasaraya Fajar menggunakan duit biasiswa dan mereka menggelakkan aku kerana joran aku sangat feminine.  (Aku pun pelik, kenapa mereka mencipta joran berwarna pink?) Berkali-kali diorang Tanya sure ke idak ko nak ikut ita? Ko betoi ke nak memancing? Jangan sekerat jalan ko suruh kami mengantor ko balik ye. Aku rilex je cakap takde benda ah. Aku nak ikut la. Dan, hasilnya aku ikut sampai balik. Aku selamba je korek umpun-umpun  dan letak kat mata kail. So, diorang pun kagum kerana pada tanggapan pertama mereka, aku adalah acah2 perempuan yang tak tahan dengan nyamuk,geli dengan umpan lalu mengada merayu mintak dihantar pulang kerana joran aku berwarna pink. Oh please… ingat aku mengada ke kalau joran aku pink? Break the stereotype. Tak semestinya peminat pink dan purple itu bimbo macam Paris Hilton. Eceh..Paris Hilton terus ko ye kak.

Sejak itu, aku ada la beberapa kali mengikut mereka.. Cuma kalau mereka mahu memancing ikan yang agak besar  di tengah laut dengan bot mereka tidak mahu mengajak aku kerana aku adalah perempuan. Mereka sering menipu mengatakan mereka tidak memancing minggu itu kerana tidak mahu mengecilkan hati aku. Ntahapa-apa deme. Aku takde benda pun.Aku pun tak nak la weh. Bagi sangat la mak aku. Tapi paling best memancing di jambatan yang menghubungkan segari dengan Manjung waktu tengah malam. Masa tu jambatan tu baru siap dan tak banyak kereta lalu. Especially tengah malam.Memang best la wa cakap lu. Best layan blues tengah-tengah malam. Dengan angin sepoi-sepoi bahasanya, bau air laut yang menerjah hidung aku.  

Abang sepupu aku selalu pasang lagu jiwang tangkap nangis punya. Kadang-kadang abang sepupu aku cerita pasal kisah seram dan hantu dan aku selalu buat-buat tak takut sebab aku tahu niat sebenar dia nak takutkan aku. Tapi memang takut gila kau..lebih lagi kisah seram orang eksiden kat jambatan tu . Tapi sekarang tinggal kenangan kerana mereka masing-masing sudah pun menjadi bapak orang. Mereka sedang sibuk memancing anak di playground. Kalau jumpa mereka sekarang pun aku dah jaga batasan diri dan pertuturan sebab diorang pun control macho depan isteri masing-masing. Dulu diorang main carut je kat aku.Tapi kadang-kadang Nampak gak kat facebook mereka memancing. Aku pun teringin tapi status mak mak macam sekarang tak mengizinkan…

Apabila memancing, aku selalu perhatikan sekeliling aku. Jikalau memancing di laut, aku selalu perhatikan ombak yang bermacam patern ,mengira berapa kali ombak akan menghempas pantai dan mencongak berapa kali ombak besar dan berapa kali ombak kecil. Setelah dua kali ombak kecil, akan datang satu ombak besar di mana air akan menjadi tinggi sedikit dan berdebush! Ianya menghempas pantai dengan kuat dan naik ke atas membasahkan seluar aku yang sedang duduk di pasir. Tapi, Cuma ombak rindu je yang aku tak mampu kire. Cia…cia…cia.. (merepek!). ok, ini saja-saja je. Cuma suka-suka je nak kira ombak sebab boring ikan tak makan umpan lagi .Ko mampu? kire ombak? Heh.

Jikalau memancing di muara atau sungai, aku suka perhatikan arus air yang mengalir. Tenang je. Kadang-kadang ada daun-daun kering yang ikut, mengalir lembut… Selain itu, aku juga suka  mengumpan semut api dengan makanan yang dibawa seperti roti. Aku gembira melihat mereka memikul roti tersebut ke sarang meraka dan beranggapan mereka pasti sangat gembira sambil menyanyi lagu hoi hoi ya hoi… siap buat dialog kah kah kah

Oh rindunya. Aktiviti tanpa suara yang lama aku tinggalkan. Seronok pulak tu kalau dapat ikan walaupun terpancing ikan buntal. Aku rasa macam sangat gembira kerana ikan sudah berada di genggaman aku. Aku telah Berjaya memperdaya ikan dan rasanya seperti kejayaan besar he he he…ntahapa-apa kan ko.

Dulu, aku sering memancing ataupun pergi melepak sahaja di satu tempat yang dinamakan Teluk Batu. Sebelum sampai ke Teluk Rubiah. Kawasan batu tempat aku memancing dengan kawan-kawan sekampung aku menghadap ke stesen janakuasa Manjung yang ketika itu baru nak dibina.Aku melihat proses menambak pasir yang dibuat berbulan-bulan setiap hari. Aku saksikan progressnya yang sedikit demi sedikit. Selalu juga berborak dengan beberapa orang brader yang sama-sama memancing kat situ dan aku selalu  imagine bagaimanakah bentuk bangunan yang akan dibangunkan di situ. Apakah kesannya terhadap hidupan laut dan kampung aku kerana beberapa penduduk kampung aku adalah terdiri daripada nelayan. Tapi brader itu memberitahu bahawa nelayan ke laut lepas untuk menangkap ikan. Oleh kerana ianya stesen janakuasa, apakah kesannya terhadap cuaca/tahap pencemaran di kampung aku. Dan yang bestnya brader tu layan je pertanyaan aku macam pro heheheh. Aku suspek brader tu salah seorang yang terlibat di dalam pembinaan tersebut Cuma dia tak cakap jer. Dan sekarang ni, stesen janakuasa Manjung tu dah siap dan berfungsi pun. Bentuknya totally tak sama seperti yang aku imagine sebab ianya besar gila. Cuma kedudukan pondok guard depan pintu masuk tu je sama seperti yang aku bayangkan haha. 

Pernah masuk Majalah Tiga hari tu. Ianya membuka peluang pekerjaan pada anak muda kampung aku means kurangkan kadar pengangguran dan gaji agak tinggi. Tapi Cuma kesannya laut itu telah sedikit tercemar, ikan tak ada sangat kalau memancing di situ dan panas. Tapi ok la kan kampung aku glamer apa masuk tv3 huhuhu. Kampung ko hado? Lalalalala…

Kesimpulannya, aktiviti memancing banyak membuatkan aku berfikir tentang kebesaran Allah yang tiada tolok bandingannya. Allah… Indahnya langit, tenangnya melihat hijau rimbunan pokok. Seronok betul rasanya. Rindunya aku. Itulah aktiviti tak bercakap yang paling aku suka selain membaca. Sorry, aku memang tak membaca semasa memancing kerana aku lebih suka explore sekeliling aku. Alhamdulillah, aku tak pernah jumpe yang pelik-pelik semasa memancing. Paling ngeri pun jumpa anak ular tedung je. Aku dah suruh dia kirim salam dan pesan kat mak dia tolong jangan datang ok heheh.

Baiklah, penulisan pertama tahun 2017 aku mulakan dengan flashback kisah memancing aku.  Aku harap kau tak boring ye Ungu. Kalau kau boring pun, aku peduli hape. Ko yang boring bukan aku.

Penyerahan yang paling indah

Hari tu, aku telah menonton drama Jejak Karmila. Aku hanya menonton episode akhir drama tersebut. Aku tak follow betul-betul drama tu, Cuma sekali sekala tertengok bila tunggu budak-budak ni balik mengaji. Lagi satu, aku kurang gemar ikuti drama bersiri sebab aku malas nak tengok sambungan demi sambungan kerana aku tiada masa menonton tv. Masa aku menonton tv sepenuh masa adalah semasa di dalam pantang sahaja. Masa tu memang aku follow lah cerita apa pun der sampaikan citer zaman firaun pun aku layan je.

Aku pun tengok Jejak Karmila kerana ada Fauziah Ahmad Daud di dalam cerita itu. Bagi aku, ogy sangat natural dalam lakonan. Lakonan dia sangat memberi kesan. Mimik muka yang hidup dan  tidak dibuat-buat. Jangan tak tahu aku berulangkali menonton citer Ali Setan dan Azuuuraaa…. Ada sinar di matamu….. hehehehe

Semasa aku menonton, adalah scene di mana Ogy berdoa di atas sejadah, menangis bersungguh memohon dan berserah pada Allah. Aku terpaku tengok walaupun aku tahu itu lakonan tapi aku tersentuh dengan penyerahan yang telah dilafazkan oleh Ogy. Aku suka mendengar penyerahan dan tawakal segala-galanya pada ALLAH Swt. Perasaan itu sungguh indah. Indah yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Perasaan apabila dihamburkan segalanya di atas sejadah. Di ‘hadapan’ Tuhan semesta alam. Berharap dan  merayu di ‘bahu’ nya agar segalanya di dalam lindungan DIA.

Entah kenapa, jikalau ada sesiapa yang mengadu apa-apa pada aku, aku sangat berharap beliau kembali kepada ALLAH Swt jikalau tiada penyelesaian yang dapat dibuat. Aku pasti, seorang muslim yang sihat akalnya pasti akan mencari ALLAH jikalau dalam keadaan buntu. Tanyalah sesiapapun, walau seorang perompak sekalipun, jikalau masih ada sebesar zarah pun iman, pasti akan kembali mencari tuhan di dalam kehidupan. Hidayah itu milik Allah, Allah yang memegang hati kita manusia. Aku kadang-kadang bercakap macam lah aku ni baik sangat kan….maafkan aku Ya Allah. Kadangkala aku lupa aku siapa ketika aku menyelusuri hidup ini.

Dalam scene drama atau filem, aku sukakan scene yang ini. Aku suka mendengar rintihan  seseorang yang mengharap pada ALLAH walaupun dia hanyalah berlakon.

*********************************************************************************

Ungu, setakat ini saja perjumpaan kita ok. Nanti ada masa kita jumpa lagi. Yang pasti, i miss you  everyday.

Selamat Malam Dunia......


"Love all,
trust a few,
do wrong to none"
~William Shakespeare~

Juwita Maya
March 5,
4.22 am

*What if someone you never met,someone you never saw,someone you never knew, was the only someone for you?*

" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"