Are you sleeping?


Hari ini hari yang tenang setenang air di kolam. Kedengaran hanya bunyi ketukan papan kekunci yang sedang aku petik satu persatu ni. Walaupun apa yang aku tulis ini tidak sepatutnya ada di dalam sini tapi aku nak juga tulis kerana dari tadi aku tergelak dengan reaksi dan air muka Limah. Lepas tu aku rasa nak tulis pulak. Sukahati aku la kan hehe..

Tadi Limah tegur aku. Dia walaupun perangai ntahapa-apa, kadang-kadang angin tak tentu pasal, kadang-kadang macam jenis suka membawang. Tapi dia jenis bawang Holland (yang makan lama-lama baru terasa pedas tu) Tapi dia sangat suka bertanya jikalau ada apa yang pelik-pelik kat aku. Heh. Aku pulak selalunya tak layan sangat dia. Lebih-lebih lagi kalau dia start tanya kisah peribadi aku. No way Limah. Mind our own business! (Sambil flip shawl).

Dia tanya “ Kenapa lebam bawah mata kau tu Nampak obvious sangat hari ni? Kau tak cukup tidur?” Dia capai kerepek kat tepi meja. Krup krap krup krap bunyi dia mengunyah. Tetiba aku rasa bunyi tu cam berlegar-legar di kepala aku. Serabut la ngok!

Aku memandang cermin di sudut meja dan memperhatikan lingkaran gelap bawah mata yang membuatkan aku kelihatan seperti zombie kg pisang.

Aku senyum. Dia pandang aku menunggu jawapan. Aku sebenarnya malasss nak jawab sebab aku takde mood. Aku sakit kepala sebab memang betul aku tidur pukul 3 bangun pukul 5. Lepas tu aku pandang muka dia begini 🙄


Akhirnya aku jawab juga.
“ Aku tak boleh tidur sebab aku nampak hantu” dan muka aku masih macam ni 🙄
Matanya membulat besar pandang aku.
Aku pandang dia lagi dan senyum. Aku tahu dia tak percaya dan aku tak kisah pun.

“Kau ni main-main ajelah. Cakaplah betul betul”

“Aku cakap betullah. Hantu tu muka sebijik macam aku dan dia duduk depan aku sampai aku tak boleh tidur"

“Kau ni..betul ke? Meremang la aku. Saja nak buat kelakar la tu” Dia berlalu ke meja dia dan tunjukkan muka menyampah dia pada aku. Aku tahu dia fikir aku menipu dan mempermainkan perasaan dia sesuka hati. 


Whatever la Limah. U know nothing about me.🙄 .... 

Aku gelak aje. Ha ha ha..aku ketawa....


Stress

Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress i miss u Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress Stress s Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress  Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress Stress StresStress Stress


* Siapa dapat kire berapa perkataan 'stress' yang tertera akan dihadiahkan dengan hadiah misteri.



2.0.1.8

Mashaallah...cepat betul masa berlalu pergi di akhir-akhir zaman ini. Sedar tak sedar dah masuk 2018. Aku sedari bahawa aku hanya akan tulis blog masa dah nak hujung-hujung tahun dan masuk tahun baru aje sebab aku dah tak sempat nak tulis. Baru nak tulis, dah masuk tahun baru. Eh, lagipun hidup aku tak berapa nak menarik untuk ditulis. Aku hanya orang biasa yang hidup macam biasa. Lainlah aku artis atau pun individu-individu berpengaruh juga orang yang suka buat parodi-parodi mengarut memalukan diri sendiri. Haish...mengarut siang malam tu nak kemana agaknya mereka. hurm...

Haa...kan. Aku dah tak tahu nak tulis apa sebab hidup aku ini memang biasa aje. heh.

Aku tak tahu nak tulis apa tapi aku rasa macam nak tulis di sini sebab aku rasa nak tulis macam-macam tapi bila nak start tulis je aku rasa cam bercelaru, malu, malas, takut nak tulis, sedangkan dalam kereta, dalam LRT, atas motor, masa meeting macamkan dah berkajang-kajang konon idea nak menulis macam-macam tup tup bukak je ungu aku blurzzzz...

Sebenarnya aku malu dengan diri aku sendiri yang selalunya agak terburu dalam mengekspressikan sesuatu. Aku sebenarnya tak nak lakukan tapi kadang-kadang apa yang aku ekspressikan iaitu cara aku meluahkan sesuatu tak sama dengan apa yang hati aku mahu. Lepas tu, aku menyesal kerana melakukan itu. Oh, apa kena dengan aku? Aku tulis..aku luahkan macam-macam. last-last aku baca balik dan aku mengambil keputusan untuk tidak mendedahkan apa-apa.

Sebenarnya, setiap kali masuk tahun baru aku tidak gembira tapi aku bimbang. Aku bimbang dan tertanya, inikah tahun akan ada apa-apa yang terjadi membuatkan aku dirundung malang? Inikah tahun ajalku? inikah tahun hidup akan berubah? inikah tahunnya? banyak betul aku punya pemikiran. Entah celaru sana sini lepas tu aku pun stress sendirian. #ntahapa2

Tahun ini saja telah ramai saudaraku yang sudah pergi dijemput illahi. Setiap kali ada kematian perlulah kita mengambil iktibar bahawasanya hidup kita ini tidak selamanya.

Sebenarnya, ada sesuatu yang mengganggu aku dan aku merasa sangat terkilan. Aku mahu ceritakan pada ungu. Aku tahu aku tidak sebaik perempuan lain yang sangat rapi menjaga peribadi diri. Aku sepertinya tidaklah layak menceritakannya. Tapi aku mahu ungu tahu bahawa hati perlu dididik dengan iman dan rasa takutkan ALLAH.

Saudaraku ini, sakit. Beberapa bulan yang lalu disahkan sakit yang dia pastinya tidak akan hidup lama lagi. Pastinya berita itu mengejutkan seluruh keluarganya. Kami simpati dan mendoakan kesejahteraannya. Tapi aku terkilan. Kerana dalam sakit dia hanya duduk menanti ajal. Anak-anak tiada yang mengambil yassin, mengaji mendoakan. Mereka suami isteri tidak langsung bersolat. Entah kenapa aku merasa sangat seram dengan keadaaan itu. Saudaraku hanya duduk di depan kaca tv dan ...entah. Ya Allah.... Ampunkan aku tetapi keadaan ini membuatkan aku takut merasa getar. Ampunkan aku Ya Allah kerana aku merasa sedih dengan keadaan itu. Seluruh keluarga seolahnya tiada apa-apa yang berlaku. Mana hati yang ingatkan ALLAH? mana jiwa yang mengharap ALLAH?

Lalu, seperti dijangka, dia pergi jua menghadap illahi. Aku tidak dapat menziarahinya kerana masa itu aku berada di kampung. Tapi aku titipkan Al-fatihah buatnya. Selepas kematiannya, aku dengar keadaaan keluarga itu tidak pernah berubah. Mereka jalani hidup seperti biasa. Di depan kaca tv menonton drama-drama dan seperti biasa..masih tidak bersolat.

Ya Allah, sebenarnya keadaan itu telah lama aku perhatikan. Sejak arwah masih belum sakit. Maghrib, Isyak, Zuhur dan Asar berlalu silih berganti... Ya Allah, kau ampunkanlah segala dosanya ketika di dunia ini Ya Allah..

Pada masa aku kecil, aku selalu mengikut mak bersolat sekali. Kadang-kadang bulan puasa aku pun turut sama berterawih di surau dengan mak walaupun kadang-kadang aku tak solat pun aku cuma ikut sampai surau lepas tu aku pergi merayau bermain bunga api dan mercun di dewan orang ramai.

Waktu remaja, aku jarang solat tapi aku masih bersolat. Sekejap solat, sekejap tak. Hanya ikut mood aku sahaja. Tapi, walau bagaimanapun, walau apapun, setiap kali aku hubungi mak, atau berjumpa mak, mak akan tanya pada solat aku. Kadang-kadang aku rimas bila mak asyik tanya solat, solat solat. Mak akan ceramah pada aku dengan suara yang lembut aje bahawasanya solat itulah yang akan ditanya dalam kubur, mak takde di sana nak bantu kau, kakak takde, abang takde nak tolong. Serius beb, mak punya slowtalk tu menjadi sebab aku jadi takut wehh...tapi takut2 masa tu pun aku nakai gak hurm... ok, sape2 yang 'sound' aku suara lembut gile macam mak aku selalu buat sebenarnya memang menjadi daripada yang tengking2 aku sebab aku biasanya suka tengking orang tu balik hahahaha.Bak seperti lagu Siti Nurhaliza, "Tiap bicara manis bagaikan selumbar bisa...kau tanam di jiwa tak terlihat oleh pandangan matamu.." :-P

Bila aku mula berjauhan dengan mak, suara mak seolah terngiang-ngiang di telinga aku setiap kali aku dengar azan. Sehinggalah sekarang, apabila aku call mak, mak akan tanya samada aku dah solat atau belum. Kadang-kadang sebelum mak tanya aku akan bagitahu dulu siap-siap heheheh..

Ya Allah, aku bersyukur dengan apa yang Kau kurniakan pada aku. Aku berharap anak-anak aku takkan lupa untuk mendoakan aku apabila aku dah tak ada di dunia ini. Apabila dah jadi 'buluh' seperti saudara aku itu, payah untuk dilentur lagi. Semoga semua ini menjadi iktibar buat yang memahami Aku akan buat sepertimana mak buat pada aku. Mak mengingatkan tapi mak tak paksa dengan kekerasan. Mak cuma keep bagitahu aje sampai aku stress. Aku berdoa supaya aku akan ada perasaan ini selamanya. Ya Allah tuhan yang membolak-balikkan hati manusia, semoga hatiku kekal dengan Mu. Tidak lalai dari ingat padaMU.

Semoga dibukakan hati untuk saudaraku untuk tunduk sujud kepada ALLAH 5 kali sehari. Bersyukur dengan segala apa yang ALLAH kurniakan, berserah pada ALLAH, berikan jiwa dan bertawakal, berdoa, merintih dan merayu kepadaNYA. Solat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.

Aku mulakan posting tahun 2018 ini dengan rasa rendah diri aku pada ALLAH, aku kerdil dan tak punya apa-apa yang nak dibanggakan. Aku hanya manusia biasa yang hidup dalam ihsan ALLAH dan diiringi dengan doa seorang ibu..

Wassalam...

Ko ingat ko cute?? erkkkk
#tolongbagicansayanakperasan

Juwita Maya 
25.01.18




Kun Fa Ya Kun 2.0








Bismillahhirrahmannirrahim…
Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…
Akhirnya, aku dapat lagi nak menulis di sini. Alhamdulillah…aku dah bertambah tambah sihat dengan Izin ALLAH SWT yang melimpahkan rahmat dan kasih yang melimpah ruah tidakkan terhitung banyaknya.

ALHAMDULILLAH..ALHAMDULILLAH…ALHAMDULILLAH..

Beberapa bulan lepas adalah masa yang agak sukar bagi aku. Secara tiba-tiba je di satu senja aku merasakan badan yang tersangat-sangat lemah sehingga aku tak mampu berdiri lama. Aku panik dan rasa tak tentu arah. Aku rasa takut ya amat. Aku rasa seram sejuk dan akhirnya aku demam. Aku rasa sejuk dan melayang-layang bagaikan tidak berpijak di bumi nyata.  Sebelum itu beberapa hari anak-anak aku semua kena cirit birit dan muntah-muntah. Aku fikir, mungkin aku juga terkena simptom yang sama. 

Beberapa hari aku semakin lemah. Aku hanya tidur,tidur dan tidur. Lepas solat aku tertidur, baring sekejap di depan aku tertidur dan lemah. Badan lenguh sangat dan aku tidak usik walau satupun kerja rumah kerana aku rasa terlalu lemah. Aku tak ada selera makan dan asyik muntah. Kalau diminta pilih makan dan tidur, haruslah aku pilih tidur. Aku rasa sangatlah nikmatnya tidur. Rumah aku tak terurus, kain baju semua tak aku hiraukan kerana aku memang ‘TAK LARAT’ nak buat semua itu. Aku hanya mahu habiskan masa dengan tidur dan berbaring sepanjang hari. Kerja pula aku asyik MC. Datang office pun aku hanya termenung dan buat  kerja dengan sangatttt lambat, banyak typo dan kesalahan sampaikan boss aku tanya samada aku ada problem ke tak tapi aku hanya menggelengkan kepala. Orang di office dah mula banyak yang sok sek sok sek pasal aku. (ngumpat ler teww..) :-P


Aku resah. Anak –anak aku semua dah sihat melompat-lompat tapi kenapa sudah lebih sebulan aku tak sihat malah aku semakin lemah. Pergi hospital check pun aku tak ada apa-apa. Aku termenung. Asyik termenung. Dalam kereta termenung, dalam bilik air aku termenung, jasad berjalan tapi fikiran ntah ke mana-mana ntahapahapa yang aku fikir. 

Nasiblah suami sangat memahami… tapi aku tahu dia risau. Dia sangatlah susah aku nak baca perasaannya. Sebab tak tunjuk dan hanya diam. Tak pernah dia kata dia sedih ke, happy ke, stress ke. Dia diammmmmm aje. Selalunya aku je yang bagitahu macam-macam pastu dia layan je tak cakap pun cerita aku boring ke, bongek ke heheheh. Dia adalah  phlegmatic dan aku adalah sanguine.
( dah dah tak baik mengumpat suami)

Jadi, aku pun diam dan tak bercakap dengan dia. Kami bagaikan orang asing. Aku rasa bersalah sangat sebab memang aku lain. Aku tak bercakap, aku putuskan segalanya dengan dunia luar. Aku tak jawab call, message, dan aku tak bertegur sapa dengan sesiapapun on the street. Dengan jiran pun aku tak senyum. What is wrong with me? And then aku pun cried so hard and asked why why why aku rasa lemah dan badan aku sakit sana sini. Kepala aku sakit dan aku rasa stress pula dengan apa yang aku alami.

Aku jadi bertambah sedih ada kawan-kawan yang salah anggap pada aku dan mahu menjauhkan diri dari aku kerana beranggapan aku sombong sedangkan aku sendiri tak tahu macamana nak terangkan pada mereka apa yang sebenarnya terjadi pada aku. Ada pulak yang bertanya samada aku pregnant dan dah semestinya jawapannya tidak sama sekali. Muka aku pucat lesi seperti mayat.

Lalu, aku pun mengesyaki aku merasakan sakit yang sama seperti 2 tahun lepas di mana aku menulis juga di sini … . Cuma kali ini sakitnya lagi kuat dan lama. Aku tahu setiap kali aku alami bibir aku akan keluar bintik merah dan panas, sakit di bahagian rusuk dan bahu kiri, sakit kepala selepas Asar dan selalunya terjadi semasa aku period. Ya Allah, selama ini sekuat daya dan dengan iman yang nipis ini, aku cuba lawan semua itu. Aku sedaya upaya menidakkan semua yang aku rasa kerana aku tak nak melalui sesuatu seperti itu lagi. 

 Aku masih seperti sebelum ini kurang percaya pada sesuatu seperti itu. Aku percaya ianya wujud tapi aku tidak percaya selemah ini akan jadi apabila ‘sesuatu’ ada di dalam badan manusia. Ya Allah, dahulu aku tidak percaya pada orang yang sakit diganggu makhluk halus sehinggalah aku merasakannya sendiri. Sangat sakit wahai Ungu. Sakitnya sehingga kau rasa sudah berputus asa untuk hidup lagi. Jangan memperlekehkan orang yang sakit seperti ini. Sakitnya adalah seperti berkaitan emosi dan fizikal. Kau rasa marah, kecewa pada benda yang tak pasti, seolahnya kau bukan diri kau lagi. Kau bingung dan seluruh badan kau sakit. Kau jadi malas beribadah malahan Al-quran pun kau tak nak pandang apatah lagi membaca kerana kau hanya mahu TIDUR. Kau benci dengan pergaulan luar dan iri hati dengan orang yang bahagia dan ketawa kerana kau sakit.

Akhirnya aku menelefon mak dan menerangkan segalanya. Sebolehnya aku tak nak mak risau. Mak minta aku balik kampung secepat mungkin. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan lagi. Aku tahu mak risau kerana selepas itu mak kerap call aku dan aku katakan bahawa aku akan balik juga dan tak perlu risau.

Ya Allah, aku tahu maklah yang paling risau dengan aku. Aku tahu mak solat hajat demi kesihatan aku. Aku tahu mak mendoakan aku dan bacakan Yassin untuk aku. Walaupun kakak aku tak bagitahu tapi aku dah sedia tahu. Mak call abang dan kakak-kakak aku, suami aku, Dalam keadaan ini, keluargalah harapan kita kerana keluarga aku bersusah payah demi aku. Kawan hanyalah kawan. Tapi dalam kesusahan, keluargalah yang susah hati, sedih dan berikhtiar untuk kita. Hargailah keluarga dan janganlah utamakan orang lain dari keluarga sendiri. #ilovemyfamily. Semoga Allah melindungi dan merahmati keluargaku, dan menghimpunkan kami kembali di dalam syurga. Amin….

Selepas aku balik kampung dan berubat, aku tanyakan pada mak sebenarnya apa yang terjadi pada aku sebab ‘benda’ itu tak pernah pergi dari aku. Aku tahu ‘benda’ itu ada kerana aku selalu merasakan ‘kehadirannya’ sewaktu aku seorang diri. Tapi aku menafikan dengan hati aku kerana aku tidak mahu ianya mengganggu aku.

Mak cakap, entahlah tak tahu lah maybe datang dari dulu-dulu dan ianya memilih pada siapa mahu menumpang. Mak cakap maybe benda tu suka kat aku sebab dalam 9 orang aku aje yang alami perkara sebegini. Oh man…dahlah aku penakut urghhhh

Sakit itu mengajar aku untuk bersyukur kerana ada orang lain yang sakitnya tidak pernah sembuh sehingga ajalnya tiba. Sakit itu mengajar aku menghargai waktu untuk bersama-sama orang yang disayangi. Sakit itu mengajar aku untuk lebih memperbaiki diri.

Selepas berubat, Alhamdulillah…aku dah rasa bertenaga, sihat, dan selera makan ada sampai tak nak stop plak makan hurm…(balas dendam lama x makan). Lama juga aku nak mendapatkan momentum rutin kerja aku balik sebab masih blur.

Tapi, aku tahu ianya pasti akan datang kembali kerana syaitonnn kan memang nak menyesatkan anak Adam sampai hari kiamat. Yang pasti, aku perlu lindungi diri, kuat melawannya dan dinding diri dengan ayat suci Al quran kerana ‘lahaulawala quwwataillabillah’ Tiada daya yang lebih kuat selain Allah.

Aku rasa kalau ianya datang sekali lagi aku  lebih kuat dan bersedia.

Insyaallah…..


Sakit itu penghapus dosa, mendekatkan aku pada Allah,menguji sabar dan menguji iman.



Juwita Maya


#Je pense à quelque chose que j'ai interdit de réfléchir









In high definition I'm dreaming of you
With my disposition I'm losing my cool






**goodnightbatman**



***Juwitamaya***
20.08.17
3.16am








" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"