Kun Fa Ya Kun 2.0








Bismillahhirrahmannirrahim…
Dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani…
Akhirnya, aku dapat lagi nak menulis di sini. Alhamdulillah…aku dah bertambah tambah sihat dengan Izin ALLAH SWT yang melimpahkan rahmat dan kasih yang melimpah ruah tidakkan terhitung banyaknya.

ALHAMDULILLAH..ALHAMDULILLAH…ALHAMDULILLAH..

Beberapa bulan lepas adalah masa yang agak sukar bagi aku. Secara tiba-tiba je di satu senja aku merasakan badan yang tersangat-sangat lemah sehingga aku tak mampu berdiri lama. Aku panik dan rasa tak tentu arah. Aku rasa takut ya amat. Aku rasa seram sejuk dan akhirnya aku demam. Aku rasa sejuk dan melayang-layang bagaikan tidak berpijak di bumi nyata.  Sebelum itu beberapa hari anak-anak aku semua kena cirit birit dan muntah-muntah. Aku fikir, mungkin aku juga terkena simptom yang sama. 

Beberapa hari aku semakin lemah. Aku hanya tidur,tidur dan tidur. Lepas solat aku tertidur, baring sekejap di depan aku tertidur dan lemah. Badan lenguh sangat dan aku tidak usik walau satupun kerja rumah kerana aku rasa terlalu lemah. Aku tak ada selera makan dan asyik muntah. Kalau diminta pilih makan dan tidur, haruslah aku pilih tidur. Aku rasa sangatlah nikmatnya tidur. Rumah aku tak terurus, kain baju semua tak aku hiraukan kerana aku memang ‘TAK LARAT’ nak buat semua itu. Aku hanya mahu habiskan masa dengan tidur dan berbaring sepanjang hari. Kerja pula aku asyik MC. Datang office pun aku hanya termenung dan buat  kerja dengan sangatttt lambat, banyak typo dan kesalahan sampaikan boss aku tanya samada aku ada problem ke tak tapi aku hanya menggelengkan kepala. Orang di office dah mula banyak yang sok sek sok sek pasal aku. (ngumpat ler teww..) :-P


Aku resah. Anak –anak aku semua dah sihat melompat-lompat tapi kenapa sudah lebih sebulan aku tak sihat malah aku semakin lemah. Pergi hospital check pun aku tak ada apa-apa. Aku termenung. Asyik termenung. Dalam kereta termenung, dalam bilik air aku termenung, jasad berjalan tapi fikiran ntah ke mana-mana ntahapahapa yang aku fikir. 

Nasiblah suami sangat memahami… tapi aku tahu dia risau. Dia sangatlah susah aku nak baca perasaannya. Sebab tak tunjuk dan hanya diam. Tak pernah dia kata dia sedih ke, happy ke, stress ke. Dia diammmmmm aje. Selalunya aku je yang bagitahu macam-macam pastu dia layan je tak cakap pun cerita aku boring ke, bongek ke heheheh. Dia adalah  phlegmatic dan aku adalah sanguine.
( dah dah tak baik mengumpat suami) 

Jadi, aku pun diam dan tak bercakap dengan dia. Kami bagaikan orang asing. Aku rasa bersalah sangat sebab memang aku lain. Aku tak bercakap, aku putuskan segalanya dengan dunia luar. Aku tak jawab call, message, dan aku tak bertegur sapa dengan sesiapapun on the street. Dengan jiran pun aku tak senyum. What is wrong with me? And then aku pun cried so hard and asked why why why aku rasa lemah dan badan aku sakit sana sini. Kepala aku sakit dan aku rasa stress pula dengan apa yang aku alami.

Aku jadi bertambah sedih ada kawan-kawan yang salah anggap pada aku dan mahu menjauhkan diri dari aku kerana beranggapan aku sombong sedangkan aku sendiri tak tahu macamana nak terangkan pada mereka apa yang sebenarnya terjadi pada aku. Ada pulak yang bertanya samada aku pregnant dan dah semestinya jawapannya tidak sama sekali. Muka aku pucat lesi seperti mayat.

Lalu, aku pun mengesyaki aku merasakan sakit yang sama seperti 2 tahun lepas di mana aku menulis juga di sini … . Cuma kali ini sakitnya lagi kuat dan lama. Aku tahu setiap kali aku alami bibir aku akan keluar bintik merah dan panas, sakit di bahagian rusuk dan bahu kiri, sakit kepala selepas zohor dan selalunya terjadi semasa aku period. Ya Allah, selama ini sekuat daya dan dengan iman yang nipis ini, aku cuba lawan semua itu. Aku sedaya upaya menidakkan semua yang aku rasa kerana aku tak nak melalui sesuatu seperti itu lagi. 

 Aku masih seperti sebelum ini kurang percaya pada sesuatu seperti itu. Aku percaya ianya wujud tapi aku tidak percaya selemah ini akan jadi apabila ‘sesuatu’ ada di dalam badan manusia. Ya Allah, dahulu aku tidak percaya pada orang yang sakit diganggu makhluk halus sehinggalah aku merasakannya sendiri. Sangat sakit wahai Ungu. Sakitnya sehingga kau rasa sudah berputus asa untuk hidup lagi. Jangan memperlekehkan orang yang sakit seperti ini. Sakitnya adalah seperti berkaitan emosi dan fizikal. Kau rasa marah, kecewa pada benda yang tak pasti, seolahnya kau bukan diri kau lagi. Kau bingung dan seluruh badan kau sakit. Kau jadi malas beribadah malahan Al-quran pun kau tak nak pandang apatah lagi membaca kerana kau hanya mahu TIDUR. Kau benci dengan pergaulan luar dan iri hati dengan orang yang bahagia dan ketawa kerana kau sakit.

Akhirnya aku menelefon mak dan menerangkan segalanya. Sebolehnya aku tak nak mak risau. Mak minta aku balik kampung secepat mungkin. Aku tak tahu apa yang harus aku lakukan lagi. Aku tahu mak risau kerana selepas itu mak kerap call aku dan aku katakan bahawa aku akan balik juga dan tak perlu risau.

Ya Allah, aku tahu maklah yang paling risau dengan aku. Aku tahu mak solat hajat demi kesihatan aku. Aku tahu mak mendoakan aku dan bacakan Yassin untuk aku. Walaupun kakak aku tak bagitahu tapi aku dah sedia tahu. Mak call abang dan kakak-kakak aku, suami aku, Dalam keadaan ini, keluargalah harapan kita kerana keluarga aku bersusah payah demi aku. Kawan hanyalah kawan. Tapi dalam kesusahan, keluargalah yang susah hati, sedih dan berikhtiar untuk kita. Hargailah keluarga dan janganlah utamakan orang lain dari keluarga sendiri. #ilovemyfamily. Semoga Allah melindungi dan merahmati keluargaku, dan menghimpunkan kami kembali di dalam syurga. Amin….

Selepas aku balik kampung dan berubat, aku tanyakan pada mak sebenarnya apa yang terjadi pada aku sebab ‘benda’ itu tak pernah pergi dari aku. Aku tahu ‘benda’ itu ada kerana aku selalu merasakan ‘kehadirannya’ sewaktu aku seorang diri. Tapi aku menafikan dengan hati aku kerana aku tidak mahu ianya mengganggu aku.

Mak cakap, entahlah tak tahu lah maybe datang dari dulu-dulu dan ianya memilih pada siapa mahu menumpang. Mak cakap maybe benda tu suka kat aku sebab dalam 9 orang aku aje yang alami perkara sebegini. Oh man…dahlah aku penakut urghhhh

Sakit itu mengajar aku untuk bersyukur kerana ada orang lain yang sakitnya tidak pernah sembuh sehingga ajalnya tiba. Sakit itu mengajar aku menghargai waktu untuk bersama-sama orang yang disayangi. Sakit itu mengajar aku untuk lebih memperbaiki diri.

Selepas berubat, Alhamdulillah…aku dah rasa bertenaga, sihat, dan selera makan ada sampai tak nak stop plak makan hurm…(balas dendam lama x makan). Lama juga aku nak mendapatkan momentum rutin kerja aku balik sebab masih blur.

Tapi, aku tahu ianya pasti akan datang kembali kerana syaitonnn kan memang nak menyesatkan anak Adam sampai hari kiamat. Yang pasti, aku perlu lindungi diri, kuat melawannya dan dinding diri dengan ayat suci Al quran kerana ‘lahaulawala quwwataillabillah’ Tiada daya yang lebih kuat selain Allah.

Aku rasa kalau ianya datang sekali lagi aku  lebih kuat dan bersedia.

Insyaallah…..


Sakit itu penghapus dosa, mendekatkan aku pada Allah,menguji sabar dan menguji iman.



Juwita Maya


#Je pense à quelque chose que j'ai interdit de réfléchir









In high definition I'm dreaming of you
With my disposition I'm losing my cool






**goodnightbatman**



***Juwitamaya***
20.08.17
3.16am








Hello 2017



Ungu diupdate juga akhirnya yeay!


Gambar ini tiada motif. Maafkan rupaku yang hidung tak mancung dan pipi yang tersorong-sorong  + double chin itu.Semuanya kurniaan ALLAH ok dah, jangan mengumpat dalam hati pasal hidung aku. 

Assalammualaikum…

Bismillahirrahmannirrahim…

Penulisan pertama tahun 2017. Tak terlambat rasanya untuk aku mengucapkan selamat tahun baru kepada Ungu dan diriku sendiri. Hey Ungu, Alhamdulillah…Allah masih meminjamkan dunia fana ini untuk aku. Alhamdulillah…Alhamdulillah…Alhamdulillah….tidakkan terbalas segala nikmat dengan berjuta malah berbillion kata Alhamdulillah kerana rahmat ALLAH SWT terlalu banyak dan tidak terhitungkan. 

Bila ditanyakan azam tahun baru aku, aku sebenarnya tak  ada azam yang spesifik sangat nak usaha capai. Aku hanya jalani hidup seperti biasa untuk keluarga yang sangat memerlukan aku. Setiap hari aku berazam supaya aku dapat memberi yang terbaik untuk orang-orang yang aku sayangi.

Hati ini berbolak balik….iman ku turun dan naik…
Aku berlebihan dalam perbuatan ku, catatanku, lisanku, pemikiran ku….
Ampuni aku Ya Allah…ampuni aku…
Aku berperang dengan hati yang berbagi-bagi dengan banyak.
Ketika hati aku berbagi, aku kembali mencarimu ALLAH… Sudikah Engkau terima aku yang berbolak balik hati ini?
Wahai Tuhan yang memegang hati setiap manusia, tetapkan hatiku.. dengan IMAN

Aku sudah tidak berminat untuk bercakap lalu aku flashback.
(Aku menulis sambil makan M&M’s dan dengar lagu Senja Nan Merah)

 I miss the old days. Each memory has a soundtrack of its own… Jangan tiru macam aku..suka flashback yang aneh-aneh sedangkan ramai orang dah move on…kan..huhuhuu

Bagi aku, bercakap dalam hati lebih mendamaikan dari bercakap dengan menggunakan suara.

Sebab itu hobi aku adalah memancing, berlari ke hutan lalu berteriakku, (eh, terpuisi pulak eheh), berada di alam semulajadi dan dekat dengan…air!

Aku sangat gemarkan aktiviti memancing. Sekarang sudah lama aku tidak melakukannya dan aku sangat rindu. Semasa dulu aku sering mengikut beberapa sepupu lelaki aku memancing di malam minggu. Aku membeli joran berwarna shocking pink di pasaraya Fajar menggunakan duit biasiswa dan mereka menggelakkan aku kerana joran aku sangat feminine.  (Aku pun pelik, kenapa mereka mencipta joran berwarna pink?) Berkali-kali diorang Tanya sure ke idak ko nak ikut ita? Ko betoi ke nak memancing? Jangan sekerat jalan ko suruh kami mengantor ko balik ye. Aku rilex je cakap takde benda ah. Aku nak ikut la. Dan, hasilnya aku ikut sampai balik. Aku selamba je korek umpun-umpun  dan letak kat mata kail. So, diorang pun kagum kerana pada tanggapan pertama mereka, aku adalah acah2 perempuan yang tak tahan dengan nyamuk,geli dengan umpan lalu mengada merayu mintak dihantar pulang kerana joran aku berwarna pink. Oh please… ingat aku mengada ke kalau joran aku pink? Break the stereotype. Tak semestinya peminat pink dan purple itu bimbo macam Paris Hilton. Eceh..Paris Hilton terus ko ye kak.

Sejak itu, aku ada la beberapa kali mengikut mereka.. Cuma kalau mereka mahu memancing ikan yang agak besar  di tengah laut dengan bot mereka tidak mahu mengajak aku kerana aku adalah perempuan. Mereka sering menipu mengatakan mereka tidak memancing minggu itu kerana tidak mahu mengecilkan hati aku. Ntahapa-apa deme. Aku takde benda pun.Aku pun tak nak la weh. Bagi sangat la mak aku. Tapi paling best memancing di jambatan yang menghubungkan segari dengan Manjung waktu tengah malam. Masa tu jambatan tu baru siap dan tak banyak kereta lalu. Especially tengah malam.Memang best la wa cakap lu. Best layan blues tengah-tengah malam. Dengan angin sepoi-sepoi bahasanya, bau air laut yang menerjah hidung aku.  

Abang sepupu aku selalu pasang lagu jiwang tangkap nangis punya. Kadang-kadang abang sepupu aku cerita pasal kisah seram dan hantu dan aku selalu buat-buat tak takut sebab aku tahu niat sebenar dia nak takutkan aku. Tapi memang takut gila kau..lebih lagi kisah seram orang eksiden kat jambatan tu . Tapi sekarang tinggal kenangan kerana mereka masing-masing sudah pun menjadi bapak orang. Mereka sedang sibuk memancing anak di playground. Kalau jumpa mereka sekarang pun aku dah jaga batasan diri dan pertuturan sebab diorang pun control macho depan isteri masing-masing. Dulu diorang main carut je kat aku.Tapi kadang-kadang Nampak gak kat facebook mereka memancing. Aku pun teringin tapi status mak mak macam sekarang tak mengizinkan…

Apabila memancing, aku selalu perhatikan sekeliling aku. Jikalau memancing di laut, aku selalu perhatikan ombak yang bermacam patern ,mengira berapa kali ombak akan menghempas pantai dan mencongak berapa kali ombak besar dan berapa kali ombak kecil. Setelah dua kali ombak kecil, akan datang satu ombak besar di mana air akan menjadi tinggi sedikit dan berdebush! Ianya menghempas pantai dengan kuat dan naik ke atas membasahkan seluar aku yang sedang duduk di pasir. Tapi, Cuma ombak rindu je yang aku tak mampu kire. Cia…cia…cia.. (merepek!). ok, ini saja-saja je. Cuma suka-suka je nak kira ombak sebab boring ikan tak makan umpan lagi .Ko mampu? kire ombak? Heh.

Jikalau memancing di muara atau sungai, aku suka perhatikan arus air yang mengalir. Tenang je. Kadang-kadang ada daun-daun kering yang ikut, mengalir lembut… Selain itu, aku juga suka  mengumpan semut api dengan makanan yang dibawa seperti roti. Aku gembira melihat mereka memikul roti tersebut ke sarang meraka dan beranggapan mereka pasti sangat gembira sambil menyanyi lagu hoi hoi ya hoi… siap buat dialog kah kah kah

Oh rindunya. Aktiviti tanpa suara yang lama aku tinggalkan. Seronok pulak tu kalau dapat ikan walaupun terpancing ikan buntal. Aku rasa macam sangat gembira kerana ikan sudah berada di genggaman aku. Aku telah Berjaya memperdaya ikan dan rasanya seperti kejayaan besar he he he…ntahapa-apa kan ko.

Dulu, aku sering memancing ataupun pergi melepak sahaja di satu tempat yang dinamakan Teluk Batu. Sebelum sampai ke Teluk Rubiah. Kawasan batu tempat aku memancing dengan kawan-kawan sekampung aku menghadap ke stesen janakuasa Manjung yang ketika itu baru nak dibina.Aku melihat proses menambak pasir yang dibuat berbulan-bulan setiap hari. Aku saksikan progressnya yang sedikit demi sedikit. Selalu juga berborak dengan beberapa orang brader yang sama-sama memancing kat situ dan aku selalu  imagine bagaimanakah bentuk bangunan yang akan dibangunkan di situ. Apakah kesannya terhadap hidupan laut dan kampung aku kerana beberapa penduduk kampung aku adalah terdiri daripada nelayan. Tapi brader itu memberitahu bahawa nelayan ke laut lepas untuk menangkap ikan. Oleh kerana ianya stesen janakuasa, apakah kesannya terhadap cuaca/tahap pencemaran di kampung aku. Dan yang bestnya brader tu layan je pertanyaan aku macam pro heheheh. Aku suspek brader tu salah seorang yang terlibat di dalam pembinaan tersebut Cuma dia tak cakap jer. Dan sekarang ni, stesen janakuasa Manjung tu dah siap dan berfungsi pun. Bentuknya totally tak sama seperti yang aku imagine sebab ianya besar gila. Cuma kedudukan pondok guard depan pintu masuk tu je sama seperti yang aku bayangkan haha. 

Pernah masuk Majalah Tiga hari tu. Ianya membuka peluang pekerjaan pada anak muda kampung aku means kurangkan kadar pengangguran dan gaji agak tinggi. Tapi Cuma kesannya laut itu telah sedikit tercemar, ikan tak ada sangat kalau memancing di situ dan panas. Tapi ok la kan kampung aku glamer apa masuk tv3 huhuhu. Kampung ko hado? Lalalalala…

Kesimpulannya, aktiviti memancing banyak membuatkan aku berfikir tentang kebesaran Allah yang tiada tolok bandingannya. Allah… Indahnya langit, tenangnya melihat hijau rimbunan pokok. Seronok betul rasanya. Rindunya aku. Itulah aktiviti tak bercakap yang paling aku suka selain membaca. Sorry, aku memang tak membaca semasa memancing kerana aku lebih suka explore sekeliling aku. Alhamdulillah, aku tak pernah jumpe yang pelik-pelik semasa memancing. Paling ngeri pun jumpa anak ular tedung je. Aku dah suruh dia kirim salam dan pesan kat mak dia tolong jangan datang ok heheh.

Baiklah, penulisan pertama tahun 2017 aku mulakan dengan flashback kisah memancing aku.  Aku harap kau tak boring ye Ungu. Kalau kau boring pun, aku peduli hape. Ko yang boring bukan aku.

Penyerahan yang paling indah

Hari tu, aku telah menonton drama Jejak Karmila. Aku hanya menonton episode akhir drama tersebut. Aku tak follow betul-betul drama tu, Cuma sekali sekala tertengok bila tunggu budak-budak ni balik mengaji. Lagi satu, aku kurang gemar ikuti drama bersiri sebab aku malas nak tengok sambungan demi sambungan kerana aku tiada masa menonton tv. Masa aku menonton tv sepenuh masa adalah semasa di dalam pantang sahaja. Masa tu memang aku follow lah cerita apa pun der sampaikan citer zaman firaun pun aku layan je.

Aku pun tengok Jejak Karmila kerana ada Fauziah Ahmad Daud di dalam cerita itu. Bagi aku, ogy sangat natural dalam lakonan. Lakonan dia sangat memberi kesan. Mimik muka yang hidup dan  tidak dibuat-buat. Jangan tak tahu aku berulangkali menonton citer Ali Setan dan Azuuuraaa…. Ada sinar di matamu….. hehehehe

Semasa aku menonton, adalah scene di mana Ogy berdoa di atas sejadah, menangis bersungguh memohon dan berserah pada Allah. Aku terpaku tengok walaupun aku tahu itu lakonan tapi aku tersentuh dengan penyerahan yang telah dilafazkan oleh Ogy. Aku suka mendengar penyerahan dan tawakal segala-galanya pada ALLAH Swt. Perasaan itu sungguh indah. Indah yang tidak dapat digambarkan dengan kata-kata. Perasaan apabila dihamburkan segalanya di atas sejadah. Di ‘hadapan’ Tuhan semesta alam. Berharap dan  merayu di ‘bahu’ nya agar segalanya di dalam lindungan DIA.

Entah kenapa, jikalau ada sesiapa yang mengadu apa-apa pada aku, aku sangat berharap beliau kembali kepada ALLAH Swt jikalau tiada penyelesaian yang dapat dibuat. Aku pasti, seorang muslim yang sihat akalnya pasti akan mencari ALLAH jikalau dalam keadaan buntu. Tanyalah sesiapapun, walau seorang perompak sekalipun, jikalau masih ada sebesar zarah pun iman, pasti akan kembali mencari tuhan di dalam kehidupan. Hidayah itu milik Allah, Allah yang memegang hati kita manusia. Aku kadang-kadang bercakap macam lah aku ni baik sangat kan….maafkan aku Ya Allah. Kadangkala aku lupa aku siapa ketika aku menyelusuri hidup ini.

Dalam scene drama atau filem, aku sukakan scene yang ini. Aku suka mendengar rintihan  seseorang yang mengharap pada ALLAH walaupun dia hanyalah berlakon.

*********************************************************************************

Ungu, setakat ini saja perjumpaan kita ok. Nanti ada masa kita jumpa lagi. Yang pasti, i miss you  everyday.

Selamat Malam Dunia......


"Love all,
trust a few,
do wrong to none"
~William Shakespeare~

Juwita Maya
March 5,
4.22 am

*What if someone you never met,someone you never saw,someone you never knew, was the only someone for you?*

Gemuk




Gemuk!

Aku tersentak mendengar teriakan dari sekumpulan kanak-kanak lelaki kearah seorang kanak-kanak perempuan yang duduk di tepi tembok. Duduknya sembunyi sedikit dari tiang. Aku hanya nampak separuh. Dia lengkap berbaju sukan .Aku memandang dia. Baju dan tudungnya sedikit comot dengan bekas-bekas tumpahan sos dan barangkali juga coklat. Aku menjegil mata pada sekumpulan budak lelaki yang berteriak tadi.

"Gemuk! gemuk macam badak! "

Kanak-kanak lelaki itu memekik lagi seperti sedang mengiramakan ejekan tersebut.

Aku pergi ke arah mereka dan mereka sedikit terkejut.

Lalu mereka berundur apabila aku mara sedikit demi sedikit dengan wajah yang sengaja aku kerutkan.

Setelah mereka berlalu, aku mendekati kanak-kanak perempuan itu. Aku menyuruhnya bangun dan duduk di tepi aku di atas kerusi yang telah disediakan oleh pihak sekolah.

“Nama?”

"Nur Farah Irdina"

Jawabnya sepatah. Aku merenung tag nama yang dijahit Farah Irdina sahaja. ‘Nur’ nya sudah hilang. Rasa menyesal juga sedikit kerana aku juga memberi nama yang agak panjang pada anak-anak aku sedangkan appear di name tag tu pendek saja. Oh, mak mak macam aku selalu sangat over nak nama anak macam nama watak dalam novel khayalan.

Dia seorang kanak-kanak berusia 8 tahun yang berbadan gempal tapi comel. Wajahnya putih gebu.
Aku berbual dengannya sambil memerhatikan samada anak-anak aku sudah keluar ataupun belum.

“Diorang selalu panggil saya badak sebab saya gemuk, auntie” ujarnya lalu tersenyum menampakkan giginya yang sedikit kekuningan. Aku berasa kasihan. Kalaulah ini anak aku, aku jua akan turut merasakan sakitnya hati. Begitu juga agaknya ibu Nur Farah Irdina. 

“Nak dengar satu cerita?”

Dia mengangguk. Masih malu-malu dengan aku.

“Badak sebenarnya kuat. Badak sumbu ada tanduk yang sangat keras. Ianya ada lah berupa keratin macam kuku kita. Badak air pula sangat hebat sebab boleh duduk dalam air berjam-jam. Buaya pun takut nak makan badak air sebab dia kuat dan gigitannya boleh membunuh buaya”

Pehh..tak sia-sia Damia anak kedua aku bertanya pada aku dulu tanduk badak sumbu diperbuat dari apa dan kenapa badak sumbu boleh lepak dalam air lama-lama semasa kami melawat ke Zoo Negara sedikit masa dahulu. Aku terus study soalan dia. Betullah kata orang dulu-dulu, menjadi seorang ibu atau bapa adakalanya banyak mengajar kita benda baru. Sebab dulu aku tak tau pun dan tak amik pot pun akan semua itu hehehehe. Yang aku tahu badak is badak lah, Lol. Siap aku tahu lagi spesis badak sebenanya banyak iaitu antaranya Dicerorhinus, Ceratotherium, dan Diceros bila aku baca kat wiki. Aku ingat dulu badak Sumbu Rhinoceros dan badak air hippopotamus je namanya. Kah kah kah… lagipun badak-badak sekalian kurang cute. Kbye!
-_-

Bapak seram muka awok Encik Badak. Cer senyum skit orang tangkap gambo awok tuuuu...

Dia seperti berminat dengan cerita aku.

“Kadang-kadang diorang panggil saya gajah jugak”

Aku tersenyum.

“Gajah laaagiii kuat. Sekali dia pijak mati tau”

Dia ketawa kecil.

Loceng berbunyi nyaring dan aku mendengar keriuhan keterujaan kanak-kanak yang mahu pulang dari kejauhan. 

“ Diorang panggil awak semua yang kuat-kuat kan? Kalau panggil rama-rama ke, lebah ke, tak kuat sangat kan? Tapi semua haiwan yang Allah ciptakan tu ada kelebihan dan kelemahan masing-masing. Allah ciptakan Farah ngan Auntie pun macam tu juga”

Ewah, aku dah macam ustazah pilihan la plak kan…

Dia mengerut dahi. Entah faham ataupun tidak aku cakap apa.

Keadaan semakin hingar bingar dengan murid yang berpusuan mahu keluar dari pagar sekolah dan aku terpaksa meninggikan sedikit lontaran vokal aku mengatasi riuh rendah budak-budak itu. 

Perbualan kami berakhir apabila rakannya melaung namanya dari dalam van sekolah.
Perkenalan singkat aku dengan Nur Farah Irdina telah memberi kesan mendalam pada aku secara peribadi.  Entah kenapa aku sangat benci pada orang yang mengejek pada orang lain yang mempunyai lebihan daging dan lemak. Seolah gemuk itu satu dosa dan tidak layak berada di kalangan masyarakat. Dari sekecil-kecil anak hingga ke setua-tua manusia sering mengejek pada orang yang gemuk. Gemuk dan gempal sepertinya satu objek yang lawak dan orang halal berkelakar padanya. Lihat sahaja Maharaja Lawak yang menggunakan fizikal Abam Bocey untuk bahan lawak mereka. Nampak Abam Bocey tu macam rela. Mungkin juga itu punca rezeki dia tapi tidak sepatutnya menjadikannya sangat keterlaluan. Memberi ruang pada orang lain memperkotak katikkan dia. Diri kita sangat berharga. Gemuk is awesome katanya... Oh Please..

Aku juga teringat kisah kawan yang aku kenali di mana suaminya tidak suka dia menjadi gemuk. Lepas bersalin, dia bermatian menjaga bentuk badan. Dia bercerita pada aku yang suaminya tidak mahu dia menjadi gemuk. Satu malam, aku dan suami menyertai dia dan suaminya bermain bowling dan setelah tamat permainan kami singgah makan di kedai makan la kan, takkan kedai basikal. (Gelak skit eh jangan serius sangat muka tu..hurm..).  Setelah memesan makanan, aku lihat suaminya makan punya la banyak seolah 8 hari tidak menjamah makanan. Dia hanya terkebil-kebil hanya minum air dan menguis-nguis makanan. Aku pandang suaminya. Ishhh bencinya aku. Bencinya aku. Bencinya aku!.  Aku sengaja bertanya kenapa dia tidak makan. Tapi suaminya yang menyampuk mengatakan dia nak jaga badan. Kecik sungguh suaminya aku lihat ketika itu. Kalau bukan kerana suami aku pun ada di sana nak aje aku bagi ayat sarkastik kat suami dia ketika itu. Tetapi, hati suami aku kena jaga kang tak pasal-pasal aku makan kaki plak kat kedai makan tu kan. Heh. (Tetiba emo dah kenapa gile?)

Aku menyampah. Isteri kau tu kau lanyak suruh beranak setiap tahun, anak dah 3 pun tapi kau bersikap tidak adil dengan dia. Kau ingat senang nak menurunkan berat badan babyfat selepas bersalin? Kau ingat senang nak kuruskan badan disamping anak kau menyusu badan? Kau makan banyak, kau suruh dia masak selalu apa yang kau nak makan tapi kau dera perasaan dia dengan mengatakan kau tidak mahu dia jadi gemuk. Kau mahu isteri atau kau mahu American’s Next Top Model?. Kau ada otak tak? Kau berfikir melalui otak kiri kanan tak? Isteri kau pun ada nafsu makan la gile. Dia pun teringin nak makan macam kau. Ah, aku tulis dengan emosional sekali. Tapi, bila aku fikir dari segi yang lain, (Ye, otak aku bersegi-segi, Aku sangat complicated.), eloklah juga suaminya berterus terang dari suami yang diam-diam tapi pasang makwe lain yang lebih slim kan… Tetapi, memang isterinya kurus dan cantik sampai sekarang. Jeles tau aku tengok perut dia flat aje sebab perut aku buncit. Alhamdulillah…aku harap dia menjadi isteri kesayangan suami, makan nasi setiap hari dan bahagia kekal ke syurga. Amin…

Sesiapa yang pernah melalui apa rasanya menjadi gemuk, pasti tidak akan mahu melukai mereka yang mempunyai berat badan berlebihan. Apa rasanya apabila terpaksa shopping baju di Plus Size section.  Apa rasanya mempunyai berat badan 83kg dengan tinggi yang hanya 163cm. Mungkin berasa rendah diri dan asyik merasakan diri menjadi mangsa tohmahan masyarakat. Pedih, hancur dan punah rasa perasaan apabila tak dapat muat baju satupun yang kita suka. Hati seperti dihiris-hiris dengan pisau dan seperti tak nak makan untuk selamanya. Jikalau ada apa-apa jamuan makan, makanan dan mereka sering dijadikan bahan untuk bergelak ketawa. Pasti akan rasa down. Akan rasa tak cantik. Benci diri sendiri. (Ye, aku memang bercerita tentang diri sendiri.). Stop.



Entah kenapa manusia sering mengejek-ejek akan kelebihan daging dan lemak yang terdapat pada orang lain. Di sebalik lemak dan daging, ada berbagai persepsi dan prasangka. Ada pelbagai cerita dan idea. Ada pelbagai ketawa dan kata-kata penuh bisa. Kenapa orang gemuk selalu disamakan dengan makan yang banyak? Makanan? Kenapa?.

Tidak semua orang gemuk makan banyak. Ada yang gemuk kerana keturunan. Gemuk kerana penambahan berat badan selepas bersalin dan macam-macam lagi factor lain.
Memang. Kegemukan adalah punca pada beberapa penyakit dan kerajaan juga menyeru supaya kita makan secara sihat. Itu adalah cerita lain. Itu cerita orang yang tidak menjaga makan. Yang aku mahu cakap adalah cara pemikiran manusia yang selalu mendiskriminasikan orang gemuk, yang bencikan orang gemuk. Yang menyangka gemuk membuatkan kasih sayang hilang kerana tidak cantik. Yang mengaitkan gemuk dengan sesuatu yang buruk buruk dan buruk belaka. Orang gemuk juga ada perasaan.

Gemuk bukan satu dosa sehingga perlu diejek-ejek dan dibuat kelakar. Itu bukan satu kekurangan. Manusia Allah ciptakan dengan pelbagai saiz. Ada yang besar skit, tinggi sikit, rendah sikit.Kadangkala disebabkan faktor genetik, dan banyak la haiii kalau nak dirungkaikan satu persatu.
Namun, jikalau merasakan dengan menjadi kurus ideal membuatkan kita berkeyakinan, usahalah ke arah itu kerana tidak rugi pun mengubah diri untuk menjadi lebih baik. Cuma kekalkan rasa rendah diri biar bagaimana pun bentuk tubuh yang telah dikurniakan Allah pada kita.

Tak salah berusaha jikalau kita inginkan sesuatu dan ianya adalah baik juga bermanfaat. Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan. Tidak kiralah kita gemuk ke, kurus ke, cantik ataupun tidak, Di mata Allah SWT kita tetap sama iaitu ...

HAMBA. 

~Juwita Maya~~
**Because being fat is depressing and it just bring me down....**





Bersabarlah sayang ... ..




Kesabaran adalah satu perasaan yang sangat pahit tetapi indah di pengakhirannya kelak. Sudah tentu sahaja sabar juga digalakkan dan juga disebut di dalam Al Quran bahawa ganjarannya sangat baik dan disukai ALLAH Azzawajalla.

Namun, sabar juga sangat sukar dijagai, dibajai dalam hati kerana ada hadnya. Apabila rasa sabar itu sudah mula melebihi hadnya, maka akan terjadinya bermacam peristiwa yang disebabkan rasa sabar yang hilang…

Aku selalu mendengar perkataan SABAR. Malah kadang-kadang seseorang yang namanya Sabariah pun mengingatkan aku pada kesabaran.  Aku tahu, rasa sabar perlu disendikan dengan keimanan yang kuat sekuat karang di lautan. Iman manusia turun dan naik. Sekali sekala aku rasa sayu sendiri, kenangi dosa, berfikiran positif dengan perkara yang menguji kesabaran itu. 

Kadangkala aku marah, fikiranku jahat, mulutku seperti ringan sedangkan otak aku sebenarnya tidaklah mahu bercakap sebegitu. Otak dan mulut aku tidak seiring  dan aku rasakan wajahku panas menahan marah. Mungkin orang boleh lihat wajahku yang merah. (macamlah aku putih sangat kan…eleh…)

Lama-lama marah aku hilang. Aku sejuk sendiri apabila aku duduk diam-diam. Damn! Kenapa marahku tidak selalunya lama?. Adakah ini kelemahan aku yang sering buat orang memijak kepala aku. Ataupun aku sebenarnya penyabar?

Hurm…

Hidup ini memang tidak lepas dari diuji oleh orang sekeliling kita. Jiran, rakan sekerja, anak-anak, adik beradik, majikan, orang gila, orang bodoh, dan ramai lagi. Mereka sumber pahala dan juga dosa kita. Alahai…

Aku sangat salute dengan orang yang  sangat sabar dengan bertenang. Kerana cara aku menahan sabar adalah dengan cara yang merepek-repek selagi tidak menyalahi syariat. Hehehe..

Sebenarnya aku tulis mengenai kesabaran ini adalah kerana pak cik di sebelah rumah aku. Pak cik itu benar-benar menguji kesabaran aku sebagai manusia hina yang tidak punya apa. Aku menghormati pak cik seperti selayaknya orang tua untuk dihormati dan disayangi. Aku tidak pernah dibesarkan untuk bersikap biadap pada orang yang lebih tua. Aku bukanlah orang yang tidak berpelajaran dan tidak menggunakan otak menyerang tanpa usul periksa ataupun membuat perkara yang sangat mengarut dan tidak membina minda masyarakat. Tetapi, kebelakangan ini aku dapati aku semakin kurang sabar. Namun aku cuba cekalkan hati kerana aku beranggapan bayangkan jikalau ada orang buat orang tua kita sebegitu sudah pasti kita akan merasa marah juga kan? Demi Allah, sangatlah susah menahan sabar dengan keadaan iman yang goyah ini. Seperti aku sedang menahan batu berat dari jatuh. Aku perlu sabar dan pada masa yang sama aku menjaga hati orang lain.

Pak cik sebelah pindah di sebelah rumah aku semasa aku mengandungkan Adra 8 bulan. Pak cik ada seorang isteri yang lumpuh dan berkerusi roda. Dan beberapa anak lelaki bujang yang langsung tidak pernah senyum nampak aku. Muka mereka sangat ketat. ( Mungkin mereka menjaga pandangan dari melihat isteri orang kot…bersangka baik…). 

Selepas aku bersalin, means aku ada banyak masa di rumah kerana berpantang. Lalu kadangkala aku ke belakang menjemur kain lampin apabila aku melihat mak sudah penat menjaga aku. Tak payah nak feeling2 princess sangat ye. 

Aku dapati longkang di belakang rumah aku selalu ada nasi, sayur, dan berbagai makanan ruji orang asia yang lain. Setahu aku, memang aku atau mak takkan buang sisa makanan di dalam longkang hidup di bandaraya Kuala Lumpur ni. Kat kampung yelah, tabur je atas tanah nanti ayam datang makan. Kat bandar susah nak nampak ayam. Ayam lain adalah. Urm..

Lalu aku bersangka baik, sabar, dan menyiram menatang tu semua jauh-jauh supaya tidaklah berbau busuk seperti bau mayat reput.

Akhirnya, hari ke hari pun benda sama terjadi. Kadang-kadang siap ada t*** tau tak.
Aku dan suami hanya berdiam kerana kami tidak mahu melukakan sesiapa pun. Tambahan lagi orang tua yang sebaya ibu bapa kami. Tak baik tau….Jadi kami cuma diam dan sentiasa mengukir senyum pada pak cik itu.

Aku dapati, anak-anak bujang pak cik sangatlah suka pada kucing. Mula-mula ada seekor jadi aku tidaklah ambil kisah sangat. Lama-kelamaan, kucing nya semakin banyak dan beranak-pinak. Dah tu kucing tersebut rajin nau lepak depan rumah aku. Lepak aje takpe..tapi yang tak sukenya berak merata depan rumah ..Hari tu habis semua kasut aku, kasut sekolah dan baju sekolah diorang kat ampai kena kencing kucing. Kucing-kucing tersebut pun suka bergaduh di depan rumah aku. Aku manusia biasa. Aku tidak sempurna. Aku pun tahu penat dan kecewa. Apa yang korang rasa bila balik keje penat-penat tapi disambut dengan taik kucing di depan pintu rumah. Agak-agak korang boleh senyum tak tengok taik tu sambil berkata "Alahai..cutenya taik kucing...mesti datang dari kucing yang cute jugak ni..."

Ye, memang kucing itu sangat cute dan binatang kesayangan nabi. Tapi masalahnya sekarang ini itu bukan kucing aku tauuuu….. Aku selalu jegil mata kat kucing-kucing tu. Slow talk ngan depa supaya pergilah pulang dan berak kencinglah di tempat yang bersesuaian. Apa rumah aku kelihatan seperti jamban? Namun hampa kerana kucing2 itu tidak menjawab sepatah pun. Hurm…

Aku adukan segalanya pada mak. Aku memang suka mengadu kat mak walau hal sinki tersumbat sekalipun. Lalu mak berkata….

Aku perlu teguhkan iman dan sabar dengan solat  yang berkualiti. Awal waktu, lebih khusyuk dan ikhlas. Setiap kali solat, cuba rasakan yang kita ada perasaan tenang. Setiap kali nasihat dari mak, perkara pertama yang sering mak cakap ialah solat. Perkara pertama yang mak ingatkan mesti ialah solat lepas tu barulah yang lain-lain.

Lepas tu mak juga nasihatkan supaya aku dilarang sama sekali mengeluarkan kata-kata yang menyakiti pak cik itu. Sekalipun aku sedang marahkan kucing tersebut. Mak kata tolong jaga air muka suami mu ye nak, kang pak cik tu cop suami kamu punya isteri yang cantik tapi biadap! (eh eh cantik tu aku tambah sendiri..wekkk)

Di satu hari, aku berada di luar rumah, pak cik tersebut balik dari pasar dengan senyum simpul menolak wheelchair isterinya. Aku menegur dan kami berbual-bual. Aku lihat pak cik itu dengan wajah tenang dan sentiasa ukir senyuman (sumpah! Pakcik tu memang suka tersenyum) mengangkat isterinya yang tercinta masuk ke dalam rumah. Dengan penuh kasih sayang juga setiap pagi aku dengar pak cik menyanyi ketika memandikan isterinya di belakang rumah. Aku juga sering dengar dia bergurau senda dengan isterinya yang lumpuh itu walaupun isterinya tidak lagi boleh bercakap. 

Aku terfikir. Kenapa aku asyik nak cari salah pak cik tu pasal kucing dia, sampah dia, sedangkan aku tak nampak SABAR yang paling indah di depan mata aku ialah KESABARAN pak cik yang menjaga isteri yang lumpuh. Pak cik tidak pernah nampak stress bila keluar dari rumah di depan aku malahan pak cik sentiasa menguntum senyum walaupun ketika itu aku dengar isterinya menangis di dalam. Pak cik tenang dan sabar apabila menolak kerusi roda membawa isteri bersiar-siar waktu petang di padang taman sebelah. Aku sendiri tak pasti akan ada kesabaran sebegitu. Ya Allah, indahnya cinta itu. Itulah cinta till jannah yang sebenarnya di dalam dunia reality.

Kesabaran aku diuji hanyalah benda remeh seperti taik kucing pakcik, perempuan gila, jalan jem, train asyik delay, dan anak-anak yang degil kadang-kadang sedangkan kulihat kesabaran pakcik itu diuji dengan isterinya yang tidak mampu mengurus diri sendiri apatah lagi rumahtangga. Subhanallah…

Mungkin kucing-kucing itu menjadi terapi untuk mereka berdua setelah anak-anak keluar bekerja. Lagipun anak2 pak cik tu aku dapati tidak lekat di rumah. Awal pagi baru balik.

Mungkin kucing Cuma tumpang berteduh aje kot.. aku nampak ada je pasir ngan bekas taik diorang kat depan rumah pak cik. Tapi biasa la kan binatang..mana ada akai. Manusia pun ada je yang berak merata-rata kan..

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk terus bersabar dan menerima semua ini dengan redha dan tabah. Aku maafkan segalanya kerana manusia tidak sempurna. ALLAH pun ampunkan hambanya inikan pula aku hamba ALLAH?

Aku berdoa yang baik-baik, cuba menjadi lebih baik dan semoga yang baik-baik juga akan berlaku di pengakhirannya...

Amin...



" bila bahagia mula menyentuh seakan ku bisa hidup lebih lama..namun harusku tinggalkan cinta ketika ku BERSUJUD"